‘TETAP BERJUANG…(KANTOR KOMNAS PERLINDUNGAN ANAK TERBAKAR)’

Standar

Tanggal 31 Maret 2008 hari yang sangat spesial bagi saya. Selain ada kebahagian karena ada teman yang ultah, ada juga kesedihan….

Sedih…karena ada SMS yang masuk keponsel dari teman LPA Lampung…  bunyinya begini….

TETAP BERJUANG DEMI TEGAKNYA HAK ANAK, MARI BERSATU UNTUK MELAWAN SABOTASE.  KANTOR KOMNAS PERLINDUNGAN ANAK TERBAKAR….(kira-kira begitu deh bunyi nya…)

Waduhhhhhhh naudzubilah……..

Saya gak bisa berkata-kata, seluruh teman-teman LPA Sumbar berduka……….

Iklan

‘selamat ulang tahun (31 Maret)….’

Standar

31 Maret 2008, Pukul 10.00 WIB….

Aku SMS teman yang lagi di Bandung….(teman baik niy…), isi SMS….

“C***A…selamat ulang tahun ya…*

Sampe pukul 00.00 WIB belum di bales-bales….(mungkin sang teman gak ada pulsa…).  Tapi seblumnya…pukul 20.30 WIB aku dan beberapa orang teman ke rumah Gilang….teman baik juga, tapi di Padang….

Si Gilang juga ulang tahun, kami ngerjain dia, sederhana saja…kami nyuruh dia melakukan hal yang selama ini gak mampu dia lakukan yaitu NGOMONG……………..(kacian deh loe…)

Begini skenario mendadaknya…..

1.  Si Yudi bawa brownie tuhhhhh

2.  Lalu si Havis…ngambil lilin dan di nyalain….

3.  Trus saya nyuruh dia duduk di atas kursi (kita semua lesehan di lantai).  SI gilang kagak mau, tapi kami paksa…(di grogi dinggg).  Pemaksaan berlanjut…..

4.  Aku nyuruh gilang ngucapin sesuatu secara formal atas semuanya, ucapan thanks, harapan dan lain-lain….(tambah grogi ding…).  Si gilang ngomong…”ndehhhhh pak mu…mamban wak aaaa, jan suruah wak giko….oiiii cepe mah….grogi wak a…”.  Saya jawab….”ndak tau dohhh pokoknyo ngomong….”.  Sambil nunggu gilang ngomong, si Havis iseng….

5.  Havis iseng…”tunggu-tunggu, wak panggia mama gilang lu…(hahahahahahaha tambah grogi dia…)”

6.  Mama Gilang datang dan duduk di sebelah gilang, lalu pemaksaaan berlanjut…dengan terpaksa gilang MANGECEK JUO…..hahahahahaha.

“Tarimo kasih sadonyo, atas pestanyo yang mendadak….(semua hening…)”

Gilang tiba-tiba berkaca-kaca jadi terharu…,,, akhirnya dia bisa melanjutkan bla bli ble blo….(plok-plok-plok) sukses juga dia ternyata ngomong….

7.  Lalu semua nyayikan lagu selamat ultah, potong kue, suapin ke mama, adik-adik dan teman-teman….

8.  Trus ucapan selamat dari teman-teman dari Yudi dan dari Saya (katanya saya yang paling tua….ya udahhhh di terima ajadehhh)…

9.  Kami keluar semua ke halamn…ngobrol-ngobrollllll. lalu tiba-tiba…plak, plak, plak…satu persatu telur hinggap di kepala gilang………..dahhhhhhhhhhhhhhhhhh bau dehhhhhhhhhhh

Kami semua nungguin gilang habis mandi selesai di tepoki telur…..setelah itu pamit pulang…..ke rumah masing-masing………..

Ketika mau pulang si gilang ngomong “thanks pak moe….baru kali ko ultah wak jadi spesial…”  ternyata skenario mendadak berkesan juga…..

AKu pulang, boncengan ama teman dan……………..

SMS dari teman yang ultah di BANDUNG kagak datang-datang…….

Akhirnya tanggal 1 April 2008 datang juga……………………….

APRILLLLLL………penuh kejutan………………..

HAPPY BIRTDAY UNTUK GILANG dan C***A

‘cepet-cepet kawin ya…(ketemu guru esde)”

Standar

Siang, 30 Maret 2008 (disebuah angkot jurusan tunggul hitam – pasarraya padang)…

Tiba-tiba naik seorang ibu usia 50 tahunan…dari jauh aku udah bisa menebak…itu pasti bu guru favorit SD ku..(bu ita, begitu kami panggil beliau)…

“Siang bu…masih ingat ama saya ?”

“Wah……aduhhhhhhh….heyyyyyyy…..ibu lupa nama, tapi ngak lupa wajah…..”

“Ayo…ibu tebak……saya gak mau ngasih tau lho…..”

Si ibu guru gak jawab, malah ngajak bercerita….

Pertama yang ditanyai soal sekolah……………

“Kuliah dimana……”

Terang aja aku ketawa……..

“Waduh bu….., kan sudah hampir 25 tahun tuhhhh, ya……… udah tamat lah…., tamatan UNAND bu…Fakultas Peternakan….”

“Nah….ibu ingat sekarang….MUHARMAN kan……”

“Hehehehehe akhirnya Ibu ingat juga……”

Kamipun ngobrol ngalor ngidul, tapi lebih banyak bicarain nostalgia dan ngomongin teman-teman yang pernah di ajar oleh ibu ita 25 tahun yang lalu…..(waduhhh serasa kembali ke jaman batu hahahaha)

Bu ita adalah guru agama di SD Negeri 29 Dadok Tunggul Hitam Padang (sekarang) dan SD Inpres 12/79 (pada tahun 1983, jaman aku SD). Bu ita mengajar pelajaran agama…pelajaran yang kadang-kadang aku rasakan lebih sebagai doktrin dibanding memberikan pemahaman akan sebuah ajaran….tapi ya sudahlah…..yang jelas beliau tugasnya mengajarkan yang sudah di gariskan oleh kurikulum….dan beliau menjalankan dengan sepnuh hati…sampe sekarang masih setia ngajar agama….

Apa yang menarik dari Bu ita ?

Tidak banyak yang suka dengan bu guru Ita…..

Kata teman beliau pemarah, ada yang bilang matanya besar, ada yang bilang killer…berbagai cap jelek terhadap beliau. Tapi aku bilang dia baik….semua kejelekan yang di labelkan pada beliau tak pernah satupun aku temukan…dan malah aku menempatkan beliau sebagai guru favorit esde ku……

Pembicaraan berlanjut………..

“Udah berkeluarga atau belum…..”

Dooorrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr (ini niy pertanyaan yang sulit aku jawab…heheheheh)

“Belum siy bu…rencana siy ada, maunya tahun ini, tapi masih banyak kendala…bla bla bla bla ble ble ble bli bli bli (seribu alasan niy…….) .

“Oooooo gitu ya….kalo gitu ya udah…jangan sampai lupa undangannya ya….”

“Ok bu…tenang aja….nanti di undang kokkk (ntah kapan ya….hehehehehe)”.

Angkot terus melaju hingga sampai di depan Universitas Negeri Padang……

“Eh……tau gak…kenapa ibu cepat ingat nama kamu ?”

“Ya bu…kenapa ?”

“Yang paling ibu ingat itu adalah…kamu kan salah satu dari 3 murid ibu yang ikut program percepatan ujian kan….waktu itu kamu kelas 5, tapi waktu ujian akhir kelas 6, kamu ibu ikutkan ujian dan ternyata kamu lulus kan…..?”

“Eh…iya bu….ada 3 orang waktu itu…jawab ku…”

“Iya…ibu ingat kok, ada kamu, si Darussalam, dan si Doni…”

“Betul bu….si Darussslam sekarang di Jakarta bu, dia dagang…dan si Doni saya gak tau kabarnya bu…karena menghilang begitu saja…”

“Iya…ibu juga tidak pernah dengar kabar dia lagi…”

Angkot maju terusssssssssss hingga sampe Minang Plasa Padang

“Eh…ibu mau turun duluan ya…karena mau pulang ke Prumnas Belimbing…. Rumah ibu sekarang kan disana…”

“Eh…kalo gitu kita sama bu, saya juga mau naik bus kota, jadi turun di Minang juga…”

Si ibu buka-buka dompet…..

“Eh…gak usah bu…biar saya yang bayarr…..”

“Wah….jadi sekarang, duit ibu gak laku ya….”

“Hehehehehe, iya bu….duit ibu gak laku lagi….duit saya yang laku sekarang….”

Bu ita ketawa hahahahahahahahahaha…………….lalu kita sama-sama turun, saya bayar ongkos lalu pamit ama Bu Ita….

“Eh….jangan lupa pesan ibu ya….CEPAT-CEPAT KAWIN…….., jangan di tunda-tunda….., jangan sampai lupa undangannya…”

“Iya bu…doain aja…., salam ya bu ke Ibu Del, Bu An dan yang lain-lain…..”

“Ok….sampai jumpa ya…hati-hati di jalan…..”

“Iya bu….ibu juga hati-hati….”

Saya melanjutkan perjalanan dengan bus kota menuju kantor…..sepanjang jalan pikiranku bernostalgia kembali ke tahun 82, saat-saat kebahagian dan kecerian sebagai seorang anak esde di mulai……………….

Tiba-tiba…..udah sampai….di kantor

“Siko ciek da, kiri…”

Aku menghentikan laju angkot, turun dan ngeloyor begitu saja…

Tiba-tiba………..

“Woiiii da…..ongkos nyo da…..lupo yo da…”

Waduhhhhhhhhhhhh gila……..si sopir manggil karena aku lupa bayar ongkos, gara-gara otak ku masih berada di tahun 82…….ya ampun…………….

Jadi malu…………………………….

‘membangun komunitas street art (sebenarnya bukan begitu)’

Standar

Manusia butuh identitas….itu satu hal yang pasti, karena identitas adalah strategi manusia untuk bisa tetap eksis dalam menjalankan hidup.  Jadi jangan heran kalo para politikus bela-belain untuk menyua, agar posisi politis mereka semakin kuat.

 

Lain politikus, lain lagi anak muda.  Banyak cara anak muda untuk mendapatkan identitas.  Ada yang senang dibilang anak motor karena hobby keliling kota pake motor, ada yang kepingin di panggil anak gunung karena hobby naik turun gunung, ada yang mau di panggil anak band karena hobby ngeband dan yang satu ini beda pula……mereka senang di panggil boomber walaupun sebenarnya mereka bukan teroris.

 

Boomber…itulah istilah bagi mereka yang hobby menumpahkan insting seninya dengan melukis dinding (atau yang lebih sering di sebut spot) di setiap sudut kota. 

 

Mereka bilang…………….

 

Bahwa mereka adalah seniman….(betul apa ngak silahkan tanya ahli seni) tetapi yang jelas mereka mengartikan lukisan mereka sebagai sebuah karya seni.  Walaupun tidak semua orang paham akan arti lukisan dinding tembok mereka, karena memang seni bukan ditujukan untuk semua orang, sebuah karya seni memang punya maksud dan tujuan penikmat seni tertentu.  Tidak semua orang mampu mengatakan bahwa sebuah lukisan abstrak adalah karya seni, hanya mereka yang mampu memahami aliran itu yang patut menilai karya tersebut.

 

Mereka bilang……………

 

Bahwa meraka mengkategorikan aktifitas mereka dengan sebutan STREET ART…..bagi saya itu adalah istilah yang salah.  Menurut saya, istilah itu merendahkan sebuah karya seni yang dihasilkan oleh mereka sendiri.  Menurut saya, betatpun itu, coretan mereka adalah seni (menurut komunitas yang mampu memahami makna coretan itu).  Jadi, sebuah karya seni tidak boleh di identikan dengan sebutan JALANAN karena akan berkonotasi MURAHAN.

 

So……

 

Padang sebagai sebuah kota yang sedang berkembang, tentu tidak luput dengan fenomena anak muda boomber….  Iseng-iseng saya coba mengumpulkan informasi tentang komunitas ini.  Menarik……..saya menemukan beberapa group ada PMA, SNC, SNOT dan PASC……(walaupun ngak tau singkatannya…paling tidak ada beberapa nama yang muncul). 

 

Kalo begitu…….Ternyata banyak juga komunitas mereka………

 

Tetapi sebuah pertanyaan besar yang harus di jawab adalah “mengapa orang-orang selalu mengidentikan aktifitas mereka sebagai hal yang negatif ? Sebagai perusak keindahan kota ? dan lain-lain……

 

Jawabnya sederhana……mereka tidak mampu menhadirkan image positif dari komunitas mereka sendiri”

 

Kenapa …………..?

 

Banyak sebab…barangkalai karena mereka berjalan sendiri-sendiri, tidak membangun visi komunitas bersama, sehingga tak jarang ada keluhan, jika satu group membuat sebauh karya di sebuah spot, maka club yang lainpun akan merusaknya.  Dalam kompetisipun demikian, ndak ada yang benar-benar mampu mengakui kemenangan atau kelebihan group lain.  Padahal, menang kalah dalam sebuah komptisi itu biasa, apalagi yang berkaitan dengan sebuahkarya seni yang memang sangat dipengaruhi oleh insting, pikiran dan mood seseorang.  Jadi siapun bisa menang atau kalah.  

 

Tapi sayangnya statement-statement yang keluar justru salaing mejelekkan, saling menjatuhkan, dan lain-lain yang bernada negatif.

 

Hal sama pernah terjadi di Jogja…gudangnya para seniman termasuk para boomber…tapi bedanya, mereka cepat sadar untuk segera membangun visi komunitas, karena tanpa visi bersama tidak akan lahir kekuatan…dan ternyata kahirnya sekarang mereka di jogja malah mendapat dukungan dari pemerintah daerah setempat untuk mencurahkan ide mereka di setiap spot yang lowong di Jogja, walaupun bedanya, seniman muda di Jogja mulai mengalihkan aktifitas mereka ke MURAL (tapi its ok, yang penting sama-sama melukis di tembok).  Dari tanganmereka lhir beragam karya yang tidak hanya bermuatan hiburan saja, tetapi sudah merambah ke area kritik sosial, politis, dll.

 

Dan akhirnya, karya mereka bukan lagi sebuah SENI JALANAN yang dianggap MURAHAN….

 

Semoga Padang juga bisa…………………..

“kerelawanan…bukan berarti tanpa pamrih lho…”

Standar

Tanggal 21 dan 22 Maret 2008 yang lalu, saya dan teman-teman berkumpul untuk mendiskusikan sebuah hal yang sangat hakiki dari kerja-kerja ‘kemanusiaan’ (katanya siy begitu) yang pernah kami lakukan….apa benar atau tidak seluruh kerja kami untuk ‘kemanusiaannn’ hanya tuhan yang tahu..

Apakah ‘sebuah hal’ tersebut….yaitu ‘kerelawanan’.

Mulanya oleh fasilitator, kami diajak untuk bermain-main, sebuah permainan yang mengasah intuisi kita sebagai seorang manusia.  Setelah itu kami di sodorkan empat pertanyaan yang bikin kami sebuah ‘tercenung’.

1.  Hal apa yang paling berarti yang pernah dilakukan selama melakukan aktifitas untuk kemanusiaan.

2.  Kalau begitu, apa maknanya bagi diri sendiri.

3.  Apa yang melatar belakangi diri sendiri melakukannya (pertanyaan nomor 1).

4.  ………..lupa niy pertanyaan nomor 4.

Pertanyaan itu membuat semua kami diam beberapa jenak…tak tahu mesti ngomong apa, karena 4 pertanyaan tersebut ibarat ‘cermin’  yang mampu menelanjangi diri kita sendiri.

Lanjut……..kami kemudian mendiskusikan tentang ‘makna kerelawanan’.  Kesimpulannya sudah dapat diduga…..”hampir sebagian besar menyatakan bahwa kerelawanan itu sama hal nya dengan tanpa pamrih’.

Untuk membuktikan apakah kerelawanan itu identik dengan tanpa pamrih maka kami diajukan satu pertanyaan “apa dasar yang melatar belakangi segala aktifitas kemanusian yang dilakukan selama ini’.

Hampir semua menjawab…”bahwa kami melihat ada persoalan di tengah-tengah masyarakat”

Lalu kami di tanya lagi oleh fasilitator…”lalu apa yang anda dapatkan setelah melakukan itu semua”

Hampir semua menjawab…”tidak ada yang kami dapatkan keculai kami merasakan bahwa hati, pikiran, pengetahuan dan sikap kami semakin bertambah kualitasnya setelah melakukan itu semua”

Kami ditanya lagi…”kalau begitu, bukankah apa yang anda dapatkan itu sama halnya dengan pamrih, walupun bentuknya tidak materi ?”

Ooooooooooooooooooooo semua melongo……………………..

Fasilitator kemudian berkomentar…………………………

“Ingat, kita melakukan kerja-kerja kemanusiaan dalam rangka membuat sebuah perubahan sosial.  Maka, niat-niat baik kita itu hendaknya dikerjakan dengan tepat.  Oleh karena itu bekerjalah dengan ilmu.  Niat baik saja tidak cukup, perlu ilmu untuk melakukannya.  Niat baik jika tidak bisa di kerjakan secara baik (tanpa ilmu), malah bukan menghasilkan sesuatu yang baik, tapi malah meeusaj sebuah tatanan sosial yang telah ada.  Jadi kerelawanan bukan tanpa pamrih.  Setiap orang memiliki dasar melakukan sesuatu, maka berharaplah pamrih yang anda inginkan sebagai pekerja kemanusiaan adalah ILMU”.

Oooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo  semua melongo………..dan termenung…merefleks diri masing-masing………………

“anggota dewan yang terhormat, please deh…kagak paham persoalan, malu-maluin…”

Standar

Niy tanggal 21 Maert 2008, tanggal bukti bahwa anggota DPR yang terhormat, wakil rakyat ku BEGO….

Kami lagi duduk-duku sehabis ngadain pelatihan Kerelawanan untuk kerja kemanusiaan..pemandunya adalah seorang sosiolog terkenal jebolan Universitas Tasmania (kalo gak salah sekitaran Australia…).  Topik yang kami bahas adalah mengenai teori TRI PARTIT analisis, yaitu menganalisis posisi Masayarakat sipil yang sedang memperjuangkan haka dengan posisi sektor business dan negara (dalam hal ini pemerintah).  Keseimpulannya adalah…ternyata banyak kelemahan di negara kita dalam menjalankan peran sebagai ‘pelayan masyarakat’  oleh karena itu diperlukan sebuah gerakan masyarakat sipil (sipil society) untuk memperjuangkan hak-hak tersebut.  Konteks negara dalam hal ini, selain pemerintah juga termasuk perangkat yang lain seperti dewan yang terhormat.

Pukul 19.30 WIB, sms masuk ke ponsel saya…’eh..ntar lihat ya, dialog mengenai kekerasan terhadap anak yang dilakukan oleh guru disekolah’.

Karena saya tertarik dengan isue perlindungan dan pemenuhan hak anak, maka saya setl televisi dan di layar nonggol wajah-wajah yang tak asing lagi bagi publik di daerah saya…ada aktifis hak anak, ada anggota dewan yang terhormat ada utusan pemerintah…

Mulai lah dialog di Tv, bla, bla, blo blo, bli bi, blu blu, be ble map mep mop…….dan seterusnya.

Tiba-tiba presentar nanya…”gimana menurut bapak sebagai salah seorang anggota dewan  menanggapi fenomena kekerasan terhadap anak disekolah” (yang di tanya adalah anggota dewan yang terhormat)

Anggota dewan yang terhormat menjawab…

“sebelum saya teruskan, saya mau katakan bahwaundang-undang perlindungan anak hanya ditujukan bagi pelaku kekerasan orang tua terhadap anak” (kira-kira begitu bunyinya)

Busyet dah… saya kaget…niy anggota dewan kagak salah ngomong atau emang benar-benar kagak paham ya….padahal sarjana hukum lho….

Tanpa ikir panjang saya lalu ikut interaktif dengan tal show itu…

Kriinggggggg saya muharman bla bla bla bla……”tapi yang harus saya luruskan adalah, UU Perlindungan Anak, berlaku untuk semua orang di bumi indonesia tercinta ini, ngak peduli dia guru, pengacara, polisi, anggota dewan, orang tua, presiden sekalipun…jika telah melanggar hak anak, maka bisa di dakwa dengan UU ini…”

Blerrrrrrrrrrrrr tuh anggota dewan diam aja, saya lihat parasnya agak berubah…..

Sampai saat saya menulis blog ini, saya masih berfikiran baik….

“Mudah-mudahan anggota dewan itu salah omong, ngak sengaja…”

Tapi kalo emang dasarnya kagak tau…wah..saya juga kasihan juga melihat kok anggota dewan kita seperti itu……kagak pinter…..dan asal ngomong….plese deh…

Salah seorang nyeletuk……

‘Banyak ya…anggota dewan, wakil rakyat yang terhormat kita yang begitu ya…atau mungkin dpr itu tempat berkumpulnya orang-orang BEGO kali ya….

Waduhhhhhhhh kalo itu, wallhualah lah……….

“awas ya..kalo kamu masih NYOLEK pantat, nanti dikeluarkan dari sekolah…”

Standar

Awalnya kami berbalas-balasan sms…..

“Lagi dimana bang, aku da perlu niy…”(sms masuk…)

“Lagi di jalan niy, mau ke warnet, ada apa” (aku balas tuh sms…)

“Ndak…aku mau cerita niy…soal mama….dia pusing banget tuhhh gara-gara adik…”

“Kenapa…ada apa…”

“kayaknya kita ketemu deh bang…biar nanti aku ceritakan…”

“OK, kita ketemu di STATION CAFÉ ya…” (biasa tempat tongkrongan kami…)

“OK deh bang….cepat ya bang….”

Tak berapa lama, aku nongol di café itu, kita ketemu dan ngobrol…singkat cerita, ternyata, niy teman punya adik yang baru saja dikasih surat teguran keras oleh sekolah gara-gara kelakuannya yang di cap “bandel” disekolah….

“Lho…kok…, bang liat adek kamu itu baik-baik aja kok, malah komunikasi dan interaksinya dengan orang dewasa bagus, apalagi dia punya banyak teman..”

“Itulah bang, gimana ceritanya, aku juga tidak tahu…gimana kalo abang ke rumah cerita aja ama mama langsung, tanyain permasalahnnya…”

“Ok deh…tapi jangans ekarang ya…dah malam niyyy besok aja…”

Keesokan harinya…..

“Gimana tante…saya udah dengar dari abangnya kemaren…jadi gimana ceritanya…”

“Itulah Moe, tanta juga pusing niy, udah 3 kali kena panggil ke sekolah, kata sekolah KALAU TIDAK BISA MERUBAH SIKAP DAN KELAKUAN MAKA BISA DIKELUARKAN DARI SEKOLAH…kan sayng tuh…dia sekolah di sekolah unggul…”

“Emang kenapa tante, apa dia berantem, melawan guru, atau mencuri …?”

Si tante ketawa…….

“Gini Moe, dia sebenarnya ngak ngelakuin itu semua, dia baik-baik aja kok, cumin belakangan ini, adik kamu itu sering usil ama teman-teman ceweknya….”

Saya penasaran niy…………..

“Emang kenapa tan ?……….”

“Ya itulah…tante ndak habis pikir….dia tuh sering banget MENCOLEK PANTAT teman perempuannya…, ya itulah…sampai-sampai teman perempuannya menangis…”

Gedubrak……………..Aku nyaris ketawa…tapi ngak tega juga…ketawa di tengah penderitaan si Tante….

Aku buka mulut…..

“Aduh Tan….sebegitu parahnya PENCOLEKAN itu, sampai-sampai harus keluar dari sekolah….?”

“Iya Moe, itu ancaman dari sekolah…gimana tuh…tolong dong…”

Aku terdiam beberapa jenak…..

“Gini aja deh Tan…..saya coba ngobrol-ngobrol dulu ama adiknya….nanti biar saya cari tau deh…kenapa tega-teganya nyolek pantat tuh teman….”

“OK deh Moe, tapi bantuin ya….., tante gak mau di keluar dari sekolah itu.(SMPN ngetop di Padang).

“Di coba dulu ya Tan…”

“OK, makasih ya…sebelumnya….ayo-ayo minum…udah tante sediain…”

Esok harinya, saya mulai gerlya nyari tahu perihal hal ikhwal PENCOLEKAN tersebut….

Saya hubungin anak-anak yang saya kenal di sekolah tersebut dan saya Tanya-tanya…

“eh…kalian kenal si anu ngak……”

“gimana dia disekolah…, de el el”.

Saya coba hubungi guru BK kenalan saya yang pernah Praktek di sekolah tersebut…

“Eh…kenal anak ini gak….”

“Gimana anaknya….”

Kesimpulannya…….(banyak yang bilang…)

“SEBENARNYA DIA BAIK KOK BANG, CUMAN YA ITU, SERING BANGET ISENG…KADANG-KADANG KITA KESAL JUGA, SIAPA SIH YANG MAU PANTATNYA DICOLEK-COLEK…..”

Kalau versi kenalan guru BK….

“HAHAHAHAHA, TUH ANAK LAGI PUBER…TAPI KARENA KARAKTERNYA SANGAT EKPRESIF…JADI KADANG_KADANG NDAK PADA TEMPATNYA”….

Walah…….otak saya bekerja…..”kalo hanya begitu, kan ndak mesti di keluarin dari sekolah…”

Kasihan sekali dia….guru-guru tidak siap dengan perilaku anak seperti itu.

GURU KITA MAUNYA CARI AMAN AJA, MALAS SIBUK-SIBUK NGURUSIN ANAK YANG “UNIK” BEGITU…..

Tiga hari setelah itu saya kembali ke rumah teman itu…

“Hey..adikmu mana….?”

“Tuh bang di kamar…”

Saya kekamarnya……

“Woi…lagi ngapain…., sms an ama cewek ya…”

“Heheheheheheheh ehmehm ehmehm (malu-malu)”

“Cantik ngak cewek kamu…kasih lihat dong..”

“Ah…biasa aja kok bang….”

“Anak mana….?”

“Anak SMA bang…”

Gedubrak…anak SMP kelas 2 punya pacar anak SMA kelas 1 hahahahaha (tapi gak papa…). Lalu saya pancing….

“Kamu suka ama dia ?”

“Ya iyalah bang…(masa ya iya dong…hehehe)”

“Trus kalo ada orang yang nyolek-nyolek pacar kamu gimana “ (Saya dapat akal niy, tuk ngerjain anak….ini…).

“Ya, pasti wak tinju nyo bang…, masa cewek wak nyo pacik-pacik…(pake bahasa minang niy)”.

Ha….kepancing niy anak….saya buka mulut lagi……

“Ooooooooooooooooooooo……………………………”

Sebuah langkah maju, besok-besok kita tinggal nagih apa yang sudah dia katakan tadi…….KOMITMEN…….hehehehehehehehe