…Orang Pariaman KALAU MERANTAU….

Standar

Siang itu sebelum belajar tentang PENULISAN ARTIKEL dengan Bang Adam…

“Sia yang urang pariaman disiko ?”

Saya menunjuk…..lalu Bang Adam melanjutkan……

“Ambo ado carito tentang urang pariaman pai marantau.  Urang pariaman kalau pai marantau iyo sabana hebat…”  Saya jadi tertarik bertanya, karena merasa orang pariaman…

“Kok gitu bang…..?”

Si abang melanjutkan….

“Urang pariaman kalau marantau sederhananyo, nyo bae mambaok ciek karambia.  Kalau nyo dijalan nyo nio mandi, nyo tingga ambiak sabuik karambia, nyo bae mandi.  Kalau nyo auih, nyo balah karambia, nyo bae minum aia karambia.  Kalau nyo lapa, nyo cukia isi karambia, nyo bae makan isi karambia tu.  Alun juo kanyang lai, pitih indak ado…nyo bae ambiak tampuruang karambia tadi, nyo bae manampuang..sadakah lah da, sadakah lah ni, awak lapa aa…kasihan lah ni, sadakah lah da…”

Hahahahahahahahahahah……

Saya ketawa dan tersenyum….dalam hati…..

“Sialan si ADAM…bikin malu aja….TAPI ADA BAGUSNYA JUGA….NI KRITIK BAGI ORANG PARIAMAN…JIKA KITA AMBIL SISI POSITIFNYA…MAKA ORANG PARIAMAN ITU KREATIF…”

Hehehehehehehehehe HOYAK TABUIKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK

Iklan

…anak-anak muda TAK PERCAYA DIRI di PADANG…(kacian…)

Standar

Padang, 13 April 2008

Kejadian bermula di Cemara……

“Capek lah bang…ka Hotel Bumi Minang wak lai…tapi mancaliak kawan wak tua aa, nyo audisi jadi artis”.

“Tunggu sabanta dulu…ko motor GP ka Start a…”

“Iyolah…..”

Lalu, di televisi di tayangkan START Motor GP. Valentino Rossi terdepan di beberapa lap awal..belum memasuki lap yang ke 10, sang teman ‘maansik’ lagi untuk segera berangkat menuju Hotel Bumi Minang. Akhirnya kami berangkat. Tak sampai 10 menit kami sampai di Hotel…kerumunan anak-anak muda saya lihat begitu memasuki kawasan parkir. Kami menju ruangan Puti Bungsu dan…MASYALLAHHHH begitu banyak anak muda dengan beragam corak gaya berkerumun menghadap panggung. Tak hayal lagi…di panggung sedang ada beberapa orang anak muda sedang di PERMAINKAN oleh MC sesuak hatinya. Disuruh melenggok, menari, di olok-olok seperti topeng monyet dan lain-lain… Pokoknya MC menjadi oarang yang paling berkuasa….

Di sudut-sudut panggung terlihat 3 orang JURI cowok yang katanya artis…(bener atau gakkk saya juga gak tau…) yang jelas tampangnya mentereng. Satu persatu peserta yang ada di atas panggung di tanya….dan jawabanya STANDAR………………..

“Motivasi saya untuk mengikuti audisi ini adalah UNTUK MENJADI TERKENAL DAN MENYENANGKAN ORANG TUA…” (omong kosong tuh …………).

Satu persatu Juri menjatuhkan pilihan,…

“Yang baju merah saya ambil, baju hitam sorry ngakkk, yang baju biru Ok dan yang baju kuning CUT. BEgitu sang juri melakukan eksekusi terhadap calon…

Nah…setelah kelompok peserta pria di Eksekusi….maka sang MC memanggil kelompok peserta WANITA…

“Baik, saya panggil untuk ke atas stage…

Lanjutkan membaca