“anak-anak dan nenek tua di lebaran 1429 H”

Standar

Lebaran kali ini saya lebih banyak kebagian jagain rumah.  Maklumlah, tahun lalu saya yang paling banyak keluyuran kemana-mana.  Nah, tahun ini 1429 H, saya yang ditagih untuk ‘jadi satpam’.  Wah…saatnya giliran saya dan saya sudah memprediksi bakalan mengalami hari-hari yang sulit-walalupun hanya beberapa hari-.

Kerjaan jadi tuan rumah di saat lebaran memang bukan perkara mudah.  Tidak hanya harus bersiap diri untuk dikunjungi oleh para tetangga, tetapi juga harus menyiapkan diri untuk membereskan rumah, alias nyuci poring, nyapu rumah, ngepel, dal lain-lain yang menjadi rutinitas ‘kerumah tanggaan’.  Sementara seluruh saudara saya sedang asyik-asyiknya berkunjung ke kampung halaman, saya malah berkutat di rumah menjadi ‘tuan rumah yang baik’.

Ujian Pertama :

Baru saja semua saudara saya berangkat menuju kampung halaman dan saya tinggal di rumah sendirian sehabais shalat idul fitri, tiba-tiba saja saya dikejutkan oleh serombongan anak-anak.  Gak tanggung-tanggung sampai kira-kira 20 orang.  Ngak tau niy anak-anak berasal dari mana.  Tapi berhubung orang lagi lebaran, maka siapapun tamu harus diperlakukan sama.

“Assalamualaikum wr wb…….”

Saya jawab dari dalam rumah….

“Alaikum salam…” saya menuju pintu dan saya saksikan rombongan anak-anak itu.

Saya salamia nak-anak itu satu persatu (kayak presiden nyalami rakyat waktu OPEN HOUSE) hehehehe, lalu saya persilahkan masuk.

“Silahkan masuk, masuk aja ya…dusuk dulu, makan kue, sebentar ya, om bikinin minum” Saya ke belakang, menyipakan minuman.  Saya buka kulkas, ketemu syrup coco pandan.  Saya buka frezer ketemu es batu.

“Alhamdulilah…ternyata kakak saya sudah menyiapak semuanya.  tInggal racik dan beres” Begitu pikir saya.

Tak berapa lama, 20 gelas minuman syrup coco pandan ala bikinan saya tersaji dihadapan tamu-tamu kecil dengan pakaian warna-warni di ruang tamu.  Mereka lagi asyik membongkar toples yang berisi berbagai kue lebaran.  Wah ternyata dimana-mana anak-anak paling doyan kue coklat.  Dalam waktu singkat, satu toples sedang ludes.

NGak tau mesti ngomongin apa, karena say ngak kenal ama rombongan anak ini.  Akhirnya pertanyaan standar saya keluar….

“Wah…baju bagus ya…udah lebaran kemana aja ?”

Salah seorang anak perempuan kira-kira 8 thun jawab.

“Masa siy om baju kita baus…baru ini rumah pertama om, kita belum kemana-mana ?”

Waduh…pantesan niy rombongan semangat amat dengan kue di toples saya….

“Eh…ngomnong-ngomong  tdai dari mana niy…maksud om, rumah kalian dimana ?” Akhirnya saya tanya tuh mereka berasal dari mana.

“Perasaan om, gak pernah tuh ngelihat kalian disekitar sini…” Saya melanjutkan interogasi…

“Iya om…kita juga gak pernah ngelihat om disekitar sini, padahal kan kita tinggal dibelakang om, dekat mesjid Al Manar.  Om orang baru ya…kok jarang kami lihat, biasanya kami ngelihat Tante upik di rumah ini”.  Anak-anak bergantian menjelaskan.  Tante Upik yang dimaksud anak-anak adalah kakak perempuan saya.

Ooooo alah….emang iya, ternyata emang saya yang jarang beredar disekitar rumah.  Makslumlah, sehari-hari saya selalu pergi pagi dan pulang malam, keluyuran kemana-mana.

“Eh…iya ya…om jarang kelihatan…” Saya mengaku salah.

“Udah ya omm, kita mau jalan lagi….kami amitan om, tapi jangan lupa ya duit lebaranya…..” Anak yang tertua mengomandoi agar pasukannya segera bergerak.

“Sialan……, say lupa….duit lebaran ada gak ya…” Saya mikir-mikir.

“Bentar ya….”Saya masuk kedalam dan nyari-nyari duit lebaran yang baru di tukar ke bank oleh kakak saya beberapa hari yang lalu.  Ternyata kagak ketemu….yah…….

Akhirnya saya mengeluarkan satu lembar 20 ribuan untuk mereka semua.

“Niy…bagi rata ya…”

Anak yang tertua mengambil dan kemudian menjawab….

“Wah…kurang om….tahun kemaren aja di rumah sini kita dapat 3 ribu perorang, masa sekarang cuman seribu ?”

Jderrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr, saya kage juga mendengar pernyataan anak itu.  Tapi akhirnya saya tergelak keras…..

“Eh iya ya….kalo gitu begini aja, bantuin om nyuci gelas masing-masing trus nanti di tambahin duit lebarannya”.

“Ok om..mereka berebut, ngambil gelas masing-masing dan menuju ke kran yang ada di samping rumah.  Mereka cuci gelas masing-masing dan kemudian menagih duit lebaran pada saya.  AKhirnya saya keluarkan 2 lembar 20 ribuan lagi.

“Niy…sekarang udah 3 ribu per orang kan…trima kasih ya udah mau nyuci gelasnya..”

Duit itu kemudian diterima yang paling tua dan kemudian mereka bersama-sama meninggalkan rumah saya.  Dari jauh mereka masih sempat teriak…

“Makasih om….”

Hahahahahahahahahahahahaha akhirnya saya selmat dari kerjaan nyuci gelas.

Ujian Kedua :

Sampai sore, para tamu silih berganti datang.  Piring dan gelas udah mulai menumpuk.  Saya belum cuci.  Ketika mau nyuci piring dan gelas.  PIntu rumah diketuk…

“Assalamualikum”

“Waalaluikum salam”

Sebelum membukakan pintu, saya melirik keluar melalui jendela.  Saya tidak menemukan orang.  LAlu say buka pintu dan ternyata didepan pintu sudah berdiri (tepatnya berdiri bongkok) seorang nenek tua.

“Eh emak…silahkan masuk mak…”

“Ibu kamu dan kakak kamu ada di rumah ?” Si nenek bertanya.

“Masuk dulu mak…saya bikinkan minum ?”

Akhirnya si nenek masuk dan duduk di ruanmg tamu.

“Eh…kamu masih ingat mak ndak?” Si nenek bertanya kepada saya sambil tersenyum.

“Waduh…ndak mak….siapa ya mak….?” Saya benar-benar lupa dengan nenek satu ini.

“Masa kamu lupa, ingat-ingat dulu.  Mak aja tidak lupa sama kamu ?”

Waduh…si nenek mulai main tebak-tebakan niy ama saya….

“Ndak ingat mak….?”

“Ah belum tua kayak saya kok kamu udah lupa ?” Jawab si nenek

“Ya udah… ndak papa, ibu dan kakak kamu ada di rumah ?”

“Ndak nek…mereka semua pulang kampung…” Saya jawab sambil tetap mikir keras siapa ini nenek yang ada dihadapan saya….

“Wah…sayang sekali ya…emak mau lebaran niy….sama siapa kamu di rumah ?”

“Sendiri mak, soalnya jagain rumah, yang lain pada pergi, jadi saya yang terima tugas jagain rumah..”

“Wah…baguslah…belajar ngurus rumah.  Mana minumnya niy…”

Sialan,,,nenek yang satu ini gokil banget, malah minta minum segala. hehehehe

“Eh ya mak…bentar…”

“Jangan pake es ya…air putih saja…” teriak si nenek dari ruang tamu.

Saya keluar dengan segelas air putih hangat.  Lalu saya sodorkan pada si nenek.

“Sendirian mak, hati-hati lho mak, nanti jatuh” Saya membuka pembicaraan lagi.

“Iya niy, sendirian, habis gak ada yang mau nemani dari rumah tadi.  Saya sudah minta tolong anak cucu, gak mau mereka nemani saya.”  Tiba-tiba si nenek berkaca-kaca.  MUngkin kecewa karena gak ditemani

“Mana saya sudah tua, jalan sudah bongkok, mata juga sudah susah mhelihat.  Tapi saya ingin kesini, ketemu ibu kamu.  Ibu kamu itu sama-sam pengajian dengan saya” Eh   si nenek malah curhat.

Mendengar penjelesan si nenek, saya ikut sedih.  Tapi akhirnya saya tahu siapa nenek itu sekarang.  Kata-kata ‘teman pengajian’ membuat otak saya bekrej menerka si nenek.

“Iya nyak…sabar saja…kenapa inyak ngak pake tongkat kalo jalan, nanti kan kalo gak pake tongkat bisa jatuh…” Saya ingat.  Nenek itu biasa di panggil inyak.  Seorang perempuan tua yang dahulu kala selalu menjadi langganan belanja sarapan pagi saya ketika mau pergi sekolah ke SD Inpres 12/79.  INYAK, begitu biasanya kita memanggil beliau.

INyak sudah lama ndak berdagang lagi.  Dan sayapun sudah lama sekali tidak sarapan di warung dia.  Soalnya saya tidak SD lagi hehehehe

Lama kami ngobrol berdua dan saya temani si nenek curhat.  Mulai soal cucu, masa tua, keinginan-keinginanya, dan segala macam dan akhirnya dia pamit.

“Inyak pergi dulu ya….O ya…ada sesuatu yang bisa dijadikan tongkat ndak…?

Saya setengah berlari ke belakang, mencari-cari sesuatu yang bisa digunakan Inyak untuk tongkat.  Tidak ketemu.

Akhirnya saya melihat sapu lidi tergeletak di samping rumah.  Saya ambil dan kemudian tangkainya saya copot.  Saya kembali kedepan dan saya berikan tangkai sapu lidi itu ke Inyak.  Saya temani dia sampai ke pagar rumah dan kemudian Inyak pamit melambaikan tangan.  Tergopoh-gopoh dia menuju ujung jalan, menuju arah rumahnya, arah yang sama yang say lalui setiap hari ketika berangkat menuju sekolah di SD Inpres 12/79 pada tahun 80 an.  Saya amati terus hingga inyak menghilang di tikungan jalan.

Saya kembali kedalam rumah dengan pikiran masih tentang inyak hingga akhir piring dan gelas yang tergeletak di dapur ngak jadi saya cuci.  Hari sudah senja dan merebahkan diri di depan TV.

Hari yang melelahkan dengan pengalaman unik, anak-anak dan nenek-nenek.  Tapi satu hal yang jelas…saya mesti nyuci PIRING dan GELAS yang sebaskom banyaknya…hehehehehe.

Iklan

7 thoughts on ““anak-anak dan nenek tua di lebaran 1429 H”

  1. wah, seperti biasa aku menikmati bacaan di sini.
    anak-anak memang lucu sekali tingkahnya saat lebaran.
    jadi ingat dulu waktu kecil suka digodain kalau baju raya pakai saku, tandanya mau bawa bekal kue lebaran pulang. hihi…

    tuh, si imoe suka kluyuran terus sih, jadi sama tetangga-tetangga sendiri gak kenal.
    licik lagi, salam tempel lebaran pake syarat. huuu…
    inyak hebat, masih ingat imoe padahal jarak dari umur SD kan jauh banget.

    selamat menikmati jaga rumah dan beres-beres.
    jangan lupa cuci gelas dan piring kotor, ntar ada tamu gak ada gelas bersih loh.

  2. To Uni Marshmallow : Iya niy…kayaknya aku harus ngurangi keluyuran ya….mau bantuin nyuci gak un, masiy banyak niy gelas ama piring nya hahahahaha

  3. AL

    Sampe sekarang saya dan sepupu-sepupu sih masih suka ngmebatin kue tetangga. Pas lebaran saya sama sepupu makanin peyek kacang tanahnya pak Rasikin (kita poto-poto di depan rumah beliau ada di blog saya potonya) sampe 3/4 toples abis. 1/4 toples kita makan sisanya bu Rasikin itu bersikeras nekad membungkuskan di kantong keresek. Katanya buat bekel kita ngunyah di jalan he…Terus kita juga ngunyah kacang mede tetangga sampai setengah toples ilang. Cuma gitu juga, di rumah saya satu toples permen habis dalam waktu seperempat jam. Busyet anak-anak kecil pas liat permen, rebutan!!! Malahan toples-toplesnnya dibawa keluar dan bagi-bagi di jalan… Dikembaliin kosong.
    Itulah kalo tinggal di kampung..

  4. afriandy

    jd imget gw pas lebaran kmrn.cm gw yg bnt ortu nyiapin hal – hal ttg lebaran. walaupun pas lebaran anak2nya ada yg datang, tapi setelah lebaran pasti merteka kesepian lagi….. mungkin itu nasib orang tua ya! melahirkan, membesarkan, mengawinkan dan kesepian. jd rindu mama papa neh 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s