…Wali Kelas Nonton Bareng Laskar Pelangi…. (maaf banyak foto niyy)

Standar

Akhirnya hasrat saya yang menggebu-gebu untuk segera menyaksikan film Laskar Pelangi terwujud. Ternyata tak butuh waktu lama untuk menunggu film ini tayang di Padang. Sebuah pengalaman seru bagi saya menikmati film ini. Tidak hanya filmnya, tetapi penggalan-penggalan kisah seru juga mengiringi nonton bareng ini. Mau tau…..ini dia.

Sabtu, 1 November 2008

Tiba-tiba ada SMS dari teman

“Bang, nanti jam 10.00 WIB kita ketemu dengan bagian marketing CV. XX. Mereka yang minta Bang jadi juri lomba karya tulis lho”

Saya langsung balas…

“Ok, kita ketemu disana aja nanti ya”.

Pertemuan dengan pihak CV. XXX ini selesai pukul 12.00 WIB.

“Bang mau kemana niy, mari saya antar” kata teman muda saya.

“Emang kamu mau kemana?” tanya saya.

“Saya mau nonton Laskar Pelangi bang”

“Saaaah…udah tayang ya di Padang”

“Udah bang, baru kemaren tayang perdana”

“Wah..kalo gitu kita singgah sebentar ya di bioskop, bang mau lihat posternya”

“OK bang, sipppp”

Tak sampai 10 menit, saya sampai di depan Raya Theater dan sebuah poster besar terpampang dihadapan saya “LASKAR PELANGI”. Wah…dalam pikiran saya…”saya harus segera nonton niy”.

Saya melanjutkan perjalanan ke secretariat, maklum hari itu ada rapat perencanaan program. Tapi saya tidak konsentrasi lagi…pikiran saya ke Laskar Pelangi. Karena ngak konsen, saya akhirnya teriak keteman-teman

Ehhhh film Laskar Pelangi udah tayang tuh, nonton bareng yuk..ada yang minat…”

Mendengar itu semua kaget. Maklum, kami semua penggemar berat Laskar Pelangi. Langsung kemudian saya mengedarkan selembar kertas kosong untuk mencatat teman yang akan ikutan nonton bareng. Tiba-tiba SMS masuk ke HP saya.

“Bang, kami baru saja selesai serah terima pengurus OSIS, ada pesan ngak bang buat OSIS baru”. SMS dari teman-teman muda saya di SMP 12 Padang.

Ada yang mau ikut nonton bareng Laskar Pelangi besok pukul 13.30. harga tiket Rp. 20 ribu”.

Balasan saya ngak nyambung dengan pertanyaan. Tapi efek balasan saya sungguh luar biasa. SMS masuk lagi ke HP saya.

“Bang, udah ada 25 orang yang mau ikutan, udah Aji catat nih. Tapi gini lho bang, ada yang pengen ikut, tapi lagi tak punya duit, ada yang bisa bayar separohnya dan ada juga yang bisa bayar penuh. Gimana bang ?”

Hmmmm saya berfikir sebentar. Sedih juga kalo adik-adik kecil saya itu gak bisa nonton hanya gara-gara gak punya duit. Lagian saya ngerasa untuk ngumpulin uang 20 ribu bagi anak-anak SMP butuh waktu paling ngak seminggu. Pasti mati penasaran mereka. Lagian film ini sangan fenomenal, syukur-syukur bias merubah cara pandang dan semangat adik-adik saya itu. Hehehehe

“Ya..udah Ji..catat aja dulu yang pengen ikutan, catat yang bisa bayar sendiri. Catat yang bisa bayar separoh, catat yang gak bisa bayar sama sekali. Tapi harus jujur ya…Nanti kita pikirin lagi, masih ada waktu malam nanti untuk mikir. OK”

Sore harinya saya ketemu Aji dan ternyata bener ada 25 orang list nama yang mau ikut nonton bareng, dan ternyata ada beberapa orang gak bisa bayar atau hanya bayar setengahnya.

Malam hari, saya iseng ngontak teman yang ngajak jadi Juri Lomba Karya Tulis.

“Bro…btw loe tau gak berapa CV. XXX ngasih honor juri ?”

“Setau gw lumayan siy, mereka baik kok. Emang kenapa ?”

“Ngak..soalnya gw mau subsidi silang niy adik-adik untuk nonton Laskar pelangi”

“Hmmm, mantap tuh…kayaknya rejeki mereka tuh yang dititipin Allah lewat loe, jadi relain aja”

“Hmmm dasar loe” Balas saya.

Minggu, 2 November 2008

Seperti janji semula, kami berkumpul dulu di gerbang SMA 1 Padang sebelum nonton bareng. Maklumlah, yang namanya nonton bareng, kalo bisa tempat duduknya harus berdekatan. Jadinya kami harus bergerombolan untuk beli tiket. Janji semula semua sudah harus ngumpul pukul 12.00 WIB, dengan pertimbangan antrian tiket. Sementara jam tayang pada pukul 13.30 WIB.

Pukul 11.30 WIB banyak SMS masuk ke HP saya. Macam-macam bunyinya. Tapi pada dasarnya menyampaikan bahwa telat datang. Waduh…saya geram banget…

“Bang, telat ya 15 menit, kata mama makan siang dulu”

“Bang, telat 30 menit ya..kan jam tayangnya 13.30 WIB, masih lama kan”.

“Bang..kami ada 3 orang, tapi latihan baris berbaris dulu”

Saya hanya pasrah dan sabar. Mungkin mereka ngak tau bakalan antri untuk beli tiket. Sekali lagi saya di uji kesabaran………….

Sebelum menuju tempat kumpul. Saya sempatkan singgah ke Warnet salah seorang teman. Maklum, sang teman juga mau nitip adiknya yang baru kelas 5 SD untuk nonton. Berhubung sang kakak ndak bisa nemani, maka sang adik dititp pada saya. Torikh, begitulah namanya.

Hingga pukul 12.30 WIB baru 5 orang yang ngumpul. “Ngaret amat siy” begitu saya ngedumel.

“Sabar bang” Salah seorang menenangkan saya.

Selang beberapa lama, muncullah seluruh peserta nonton bareng. Saya mulai kuatir ngak bakalan dapat tiket, karena waktu hanya kurang dari 45 menit lagi. Saya SMS teman yang kebetulan sudah berada di bioskop untuk menginformasikan situasi terkini (hehehehe kayak berita aja).

Gimana situasi ?, rame gak ?”

“Waduh…rame banget…kayaknya kita ngak bisa nonton yang pukul 13.30. Jam 15.30 aja ya…”

“Ok lah, mungkin lebih baik begitu”.

“Tapi loe mesti bawa rombongan kemari cepat, soalnya tiket untuk jam tayang kedua udah di buka niy”

“Waduh…gimana ya…loe booking dulu aja, nanti kan kita kumpulin duit lagi disana”

“Gila loe ya…duit dari mana gue”

“Ya udah..bentar, kami menuju ke sana

“OK cepat ya…”

Setengah berlari kami menuju bioskop yang hanya berjarak 80 meter saja dari tempat kami berkumpul. Sesampai disana, saya ngelihat antrian panjang. Otak saya bekerja…

“Gimana ya…biar kita bisa cepat dapat tiket, sementara duit belum dikumpulin”

Akhirnya saya nyuruh salah seorang teman bernama Agung untuk antrian, sementara saya ngumpulin duit yang lain. Srettttttttt dalam waktu singkat terkumpulah duit dan jumlah yang ikut nonton 27 orang. Duit telah terkumpul. Tiba-tiba ada salah seorang adik SMS.

“Bang beliin tiket 5 ya, nanti duitnya di ganti. Buat Fadel, Om, Tante dan dua sepupu” Hallah…yang ini malah bawa keluarga. Tapi saya girang, makin banyak makin asyik.

Belum sempat saya ngasih tambahan duit ke tempat teman yang ngantri. Tiba-tiba saya dikagetkan oleh 3 orang makhluk cantik.

“Hai bang Imoe. Masih ingatkan, ini Rika alumni SMANSA. Itu lho..anak Sanggar Konsultasi Remaja, pasti bang lupa kan”.

“Ngak ah…ingat kok, cuman lupa nama. Mau nonton juga ?”

“Iya bang, tapi antri banget. Nitip boleh gak bang. Gabung ama rombongan bang aja, kayaknya paling gokil dan rame tuh. Ada tante-tante, ada anak SD malah tuh ada anak TK segala. Boleh kan bang…”

“Wah…boleh banget…kasih aja uangnya ke teman bang yang itu, yang baju putih di antrian itu. Ok”.

“Sippp bang, thanks ya…”

Setelah dihitung kembali, saya baru sadar, ternyata rombongan ini nyaris satu kelas, 36 orang. Dan muridnyapun beragam , mulai dari yang bekerja, mahasiswa, anak SMA, SMP, SD sampai TK. Hahahahaha.

Akhirnya tiket didapat dan kami menunggu di lobby studio selama 2 jam. Berbagai tingkah polah selama menunggu itu. Maklum sajalah…anak-anak SD, SMP, SMA, Mahasiswa dan Bangkotan kalau dikumpulkan dalam satu gerombolan, maka akan macam-macam kompensasinya. Hahahahaha.

Ada yang tergila-gila mau nyubit pipinya sepupu Fadel yang chabi abisss. Ada Cici yang tergila-gila mau foto bareng sama Arif yang ngegemesin (begitu kata cici). Ada Jombang yang belum mandi (karena selesai latihan silat). Ada Torikh yang gokil (sekali ngomong tapi mantap). Ada Rivo, Bayu dan Agung yang senang godain si adek kakak yang cantik (Syifa dan Ulfi), Ada Wanda dan Aji yang saling ngejek (padahal dimana ada Wanda pasti ada Aji, begitu sebaliknya). Saya ketawa-ketawa ngelihat tingkah polah mereka. Termasuk tingkah saya juga yang kayaknya kembali ke masa anak-anak. Hahahaha.

Salah seorang teman nyeletuk…

“Nah tuh…Da Imoe..jadi Wali Kelas kita ya…” Dasar Lina, perempuan yang satu ini bales dendam, karena sebelumnya saya kagetin dengan ular-ularan. Latahnya jadi keluar.

Mendengar itu, semua teman ketawa.

Akhirnya kami masuk studio. Sebelum masuk, karena antrian begitu panjang, saya terpaksa harus ngatur barisan. Kayak ular panjangnya. Saling pegang pundak teman, maklum, kalo tercecer kasihan juga kan. Saya perintahkan salah seorang teman :

“Wide, loe ntar paling depan ya…soalnya badan loe paling gede. Trus nanti gw paling belakang, biar jangan ada yang kececer”.

“Sipp Pak Wali Kelas” Jawab Wide.

Ternyata Wide sukses jadi Kepala Ular. Dengan bobotnya yang hamper 100 kilogram, berhasil menerobos antrian dengan baik dan benar. Melihat antrian kami yang berhasil masuk mulus, orang-orang lain yang dibelakang pada ikutan dalam barisan kami. Hahahahaha.

Kami masuk, dan ternyata ada sedikit kesulitan nyari tempat duduk, karena potongan tiket masih dipegang Wide dan dia entah dimana. Akhirnya kami duduk dimana aja, yang penting kosong. Hal ini kami lakukan, karena penonton tidak tertib lagi. Film diputar, kami menikmati dan akhirnya selesai. Sebelum pulang kami menyempatkan berfoto bersama lagi. Norak deh…….Sebelum pulang si Wanda berbisik ke telinga saya.

“Bang, nyari dana yuk..minta ke Gubernur, buat nonton gratis bareng gubernur bersama anak panti asuhan. Bagus tuh bang filmnya, gimana “

Saya berpaling ke Wanda dan tersenyum. Dalam hati saya bicara…

“Wanda, wanda, nantilah bang pikirin lagi ya….ide kamu menarik…tapi minta duit ke pemerintah itu susah…kita usaha ke yanglain aja..jika memungkinkan…”.

Sebelum pulang, kami sempatkan foto bareng lagi. Norak banget…..Saya kemudian pulang ke rumah setelah semua adik-adik kecil di jemput oleh keluarga masing-masing.

Film Laskar Pelangi membuat semua bahagia. Bersuka cita. Semua kelihatan seperti keluarga besar. Satu kelas dan saya ditunjuk jadi Wali Kelasnya. Hahahahahaha.

Iklan

34 thoughts on “…Wali Kelas Nonton Bareng Laskar Pelangi…. (maaf banyak foto niyy)

  1. hahahahaha…mantabh pak…agiah taruihh….bilowak ulang liak ko….ndak sabar nunggu kelanjutan filmnyoo…hahahahaha….agiahhhhhh…..karoke…karaoke/////…..hakz

  2. makasih pak moe, mskipun joe gak bs dateng, tpdah d wakilin ma toriq,,,hehehehe

    makasih juga dah ajakin toriq nonton, joe mgkn gak sempat, dah lama sec pengen bawa dya kmna joe pegy, tp msh lum bs, apalagy nonton, joe janji, bsk ne joe bakal ajak keluarga nonton,,hehehehehe

  3. wew…… rami massa lai bang? tapi bikin kesel nih, coz gak bisa gabung. hhuhh… tapi kok pembahasan filmnya gak ada bang? tra kan juga pengen dengar interpretasinya.
    jadi kangen kumpul2 lagi nih…

  4. yulia

    akhirnya dah ada juga tu film di padang….
    Emang seh ada perbedaan antara film dengan novelnya, namun cukup lah tu film membuat kita tersentuhhhhhhhhh

    Aduh banget nonton barengnya da im.

  5. to agung : mantap kan…iyo lah nyo…

    to catra : rami banget cat…ngak usah di komentari filmnya cat…kasihan yang buat…pasti mereka telah berusaha luar biasa…pokoknya dibanding film lain yang pernah ada di indonesia….LASKAR PELANGI ok deh….BTW tuh bioskop lho…bukan antrian ngambil zakat…heheheh

    to farida : Wah…jangan sedih umi…tunggu aja di kampung halamannya ya…pasti datang kok

    to yulia : ehhh iya niy yulia…rame banget…maklumlah di tunjuk jadi wali kelas… hehehehe

  6. ricnes

    alo pak walas…
    blo wak ulang liek!???
    klo bs lbh rame dr ini….
    ide wnda blh jg tuh….
    ada yg bs dbntu????
    siap mmbntu neh…..

  7. wah, ternayata laskar pelangi sudah tayang di padang. dalam soal film, hiks, jadi malu saya, mas imoe, kendal selalu tertinggal, hiks. memang meriah kalau bisa nonton bareng, apalagi dg temen dekat. btw, sesekali direview dong laskar pelanginya agar saya bisa ikut menikmatinya, meski hanya sebatas dalam tulisan.

  8. AL

    Untung saya gak bareng sama robongan bang imoe tuh hihi.. Gak deng, saya malahan berharap ikutan rombongan itu. Seru banget loh.. Saya jadi mikir-mikir mau ngajak anak-anak ke bioskop aja kali ye.. ada tuh yang cuma 10 ribu kalau hari kerja. Nunggu VCD or DVDnya lama bener euy…

  9. to iman : iya niy man..rame makanya ayo nonton
    to joe : hehehe sama-sama joe, torikh udah kayak adik sendiri tuh bagi kami semua…
    to dedy : iya bang ded…ayo nonton…
    to Al : Iya bu..bawa anak-anak sekalian…rugi kalo ngak nonton..apalagi ntar bisa di bahas dikelas..kan seru…

    to dion : ayo dion nontonnnn
    to insansains : ya nonton lah bro…masa keroyokan ntar di tangkep heheheh salam kenal…
    to ai : hehehe makin rame makin asyik…
    to pak syawali : heheh ayo dong pak nonton…tenang aja, kendal bentar lagi tuh….saya gak mau bikin ulasannya pak…biar bapak mati penasaran hahahaha

    to rindu : jadi bu muslimah lah mbak..saya doakan…saya orang pertama yang siap mendukung mbak…AMIN…iya niy saya jadi malu soal tahajud ama mbak…jadi ngiri…

    to ricnes : lagi usaha ki…soalnya ada yang lebih penting niy harus diselesaikan….kami menemukan seorang anak yang terlantar dan butuh pertolongan…

  10. Nonton rame-rame memang mengasyikkan…apalagi saling kenal, terbayang serunya. Di Jakarta LP juga masih tayang, dan film nya memang bagus.
    Btw saya sempat dapat karcis di kursi paling depan, terus batal nonton (malah nonton Mamma Mia)…minggu depannya balik ke bioskop lagi dan bisa dapat di tengah.

  11. Nontonnya di Bandung Super Mal aja, Bung Imoe. Tiketnya cuma Rp15 ribu. Dijamin nggak sampe seminggu deh mereka ngumpulin duitnya. Hehehe.

    Tapi salut juga, mereka mau merogok kocek untuk nonton bareng. Kebersamaannya yang penting. Untuk mengkonsumsi sesuatu yang bervitamin.

    Melihat fotonya, tampak menikmati sekali…

  12. to zoel : hehehehe sabar zoel….

    to galang : sabar galang…ntar lagi ada layar tancep nya tuh..tenang aja…

    to bu edratna : hmmmm wah susah juga perjuangan ibu untuk nonton LP ya,…..

    to danu : ayo segera…

    to DM : hehehe ongkos kebandungnya bisa ngebayarin satu RT tuh pak….iya kami menikmati banget kebersamaan itu hehehehe

  13. hohohoho
    ta lah nonton low jadinyo da im
    hm..
    tidak se dahsyat yang ta bayangkan
    mungkin karena sangat tergila2 sama novelnya kali yak
    jadi pilem nya terkesan sedikit terburu2 dan gimanaaaaaa gituh :))
    tapi bagus lahhhh
    maknyoss :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s