…lika-liku kripik budaya…

Standar

aaaaa

Pemenang undian berhadiah makanan khas Minangkabau dalam rangka merayakan postingan ke 100 telah selesai dilaksanakan.  Begitu banyak kejutan dan perkembangan yang terjadi dalam tahapan akhir undian ini.  Salah satu yang menarik adalah,  mengenai HIBAHAN hadiah dari Marshmallow ke Pak Sawali.  Maka dari semula persoalan ini tak jauh dari masalah makanan, berkembang menjadi masalah dialog antar budaya (via makanan) hehehehe.

Inilah sekelumit cuplikan komunikasi yang terjadi melalui dunia maya antara Saya, Marshmallow, Pak sawali dan Putirenobaiak.  Mereka berkomentar.

bbbbbb

KOMENTAR PUTIRENOBAIK

wah alhamdulillah rezeki emang gak kamano yo Imoe…alah tabayang karupuak kampuang nan lamak nyam nyam,hehe.  Ok deh uni kirim alamat ke email mu. Tarimo kasih banyak yo Imoe, acok2 se adokan undian hem hemm :)

KOMENTAR MARSHMALLOW

huaaaa…!!!
kenapa yang menang justru orang-orang sekampung juga?
hahaha…
duh, imoe… aku seneng banget deh menang. tapi aku rela kok kalau keripik hadiahku diberikan ke siapa gitu, yang bukan orang minang atau tinggal lebih jauh. suwer! tapi kalau nggak ada yang mau nampung lungsuran, ya aku pasti nunggu dikirimin dong. gimana sih?

SAYA MEMBUKA K ESEMPATAN HIBAHAN (KOMENTAR SAYA)

Berhubung komentar dari Uni Mallow tentang keinginannya berbagi hadiah untuk teman bloger yang bukan orang sekampung. Maka saya membuka kesempatan bagi para pemenang untuk menghibahkan hadianya kepada orang yang ditunjuk sendiri. Dan oleh karena sebab itu (heheheh) silahkan kirimkan nama lengkap dan alamat jelas teman yang ketiban HIBAH tersebut ke e-mail saya secepatnya. OK

img1748a

LALU  MARSHMALLOW MENGIRIMKAN EMAIL KE SAYA

Dear Imoe,

Senangnya jadi pemenang dalam kompetisi Keripik Balado dalam rangka 100 tulisan di blog Imoe. Tak terperi rasanya.
Tapi aku mikir, lebih baik keripik yang merupakan kuliner khas daerah Sumbar itu dirasakan oleh orang non-Sumbar, agar mereka mengenal pula penganan kita. Untuk lungsurannya, aku justru bingung harus memberikan kepada siapa, karena semua bloger punya kans yang sama menurutku.

Tapi aku justru tertarik pada komentar Pak Sawali (di tulisan mengenai undian) yang mengapresiasi ide ini. Jadi aku ingin menghibahkan hadiah ini pada beliau saja. Mudah-mudahan beliau berkenan. Mungkin Imoe bisa menghubungi Pak Sawali melalui email (soalnya aku tidak punya alamat email beliau), atau forward emailku kepada beliau agar mengirimkan alamat pengirimannya.

Nah, terima kasih sudah mengadakan undian yang menarik ini. Dan selamat atas tulisan ke-100 di blog Imoe (rasanya sekarang malah sudah lebih 100 ya?). Hehe…

Salam
HY

img1751a
SAYA LALU MENGEMAIL PAK SAWALI

Hallo Pak Syawali…aku menyampaikan amanah MARSHMALLOW…baca ya di bawah ini hehehe :

Dear Imoe,

Senangnya jadi pemenang dalam kompetisi Keripik Balado dalam rangka 100 tulisan di blog Imoe. Tak terperi rasanya.

Tapi aku mikir, lebih baik keripik yang merupakan kuliner khas daerah Sumbar itu dirasakan oleh orang non-Sumbar, agar mereka mengenal pula penganan kita. Untuk lungsurannya, aku justru bingung harus memberikan kepada siapa, karena semua bloger punya kans yang sama menurutku.

Tapi aku justru tertarik pada komentar Pak Sawali (di tulisan mengenai undian) yang mengapresiasi ide ini. Jadi

aku ingin menghibahkan hadiah ini pada beliau saja. Mudah-mudahan beliau berkenan. Mungkin Imoe bisa menghubungi Pak Sawali melalui email (soalnya aku tidak punya alamat email beliau), atau forward emailku kepada beliau agar mengirimkan alamat pengirimannya.

Nah, terima kasih sudah mengadakan undian yang menarik ini. Dan selamat atas tulisan ke-100 di blog Imoe (rasanya sekarang malah sudah lebih 100 ya?). Hehe…

Salam
HY


Nah bapak, kalau begitu jangan lama-lama, segera kirimkan ALAMAT JELAS, NAMA LENGKAP, kemana aku harus mengirimkan paketnya….OK ya PAk…jangan lama-lama ya…..

Selamat ya PAk….berarti bapak berhak jadi pemenang undian saya….hahahahaha

IMOE

img1750a
LALU PAK SAWALI MEMBALAS EMAIL SAYA

Yth. Mas Imoe

Maaf banget nih, Mas Imoe, saya bener2 ndak tahu kalau Mbak Yulfi yang baik hati itu menghibahkan hadiahnya buat saya, karena email mas imoe masuk spam. Duh, bener2 jadi terharu nih, padahal sesungguhnya Mbak Yulfi yang berhak mendapatkannya, hehe … Agaknya, saya tak sanggup menolak kebaikan Mbak Yulfi itu, Mas Imoe. Terima kasih banget buat Mbak Yulfi dan Mas Imoe yang telah berkenan repot2 melimpahkan hadiah menarik itu buat saya. Semoga ini bisa menjadi media dialog antarbudaya di negeri ini. Salam hormat saya buat Mbak Yulfi dan Mas Imoe.

Saya lalu mengirimkan paket untuk kedua teman yang jadi pemenang undian ini.  Putirenobaiak dan Pak Sawali.
Tanggal 3 April sebuah komentar datang dari Putirenobaik :

Imoe. alhamdulillah paket barusan uni terimo, sekitar jam 10.30. alah dibagi2 samo kawan sa kantua, jadi ndak baa doh urang sakampuang juo nan tarimo, urang kantua uni dr macem2 daerah hehe…makasih sekali lagi.

waktu tau manang uni terlalu taragak hal2 yg berbau kampuang, alah lamo indak mudiak (hehe bilang aja cangok xixixi)…rancak juo ide sanak mallow, utk menghibahkan, mana tahu lain kali kalo Imoe atau yang lain (ayo..ayo) ngadain undian lagi, mungkin hadiahnya bisa di hibahkan ke yg membutuhkan di kampuang.ayo ayo undian 1 juta dollar dong :D

tapi kalau makanan padang? ondeh mandeh ngileeer…

Berbahasa minang, tapi kira-kira artinya, paket sudah diterima dan di bagi-bagi dengan teman sekantor yang juga berasal dari macam-macam daerah.  Seperti yang saya sampaikan semula, akhirnya persoalan makanan ini berubah menjadi dialog antar budaya. Hahahahaha lucu juga ya.

Sekarang saya sedang menunggu konfirmasi dari Pak Sawali.  Mudah-mudahan dalam beberapa hari ini paket bisa diterima beliau dengan baik.

Tahukan kawan, apa komentar Pak Sawali yang kemudian membuat Marshmallow menghibahkan hadiahnya untuk Pak Sawali, sebuah komentar luar biasa dari Pak Sawali.

wah, ini sebuah ide yang kreatif, mas imoe. sepanjang yang saya tahu, kontes berbasis warna lokal seperti ini belum ada. kalau saja banyak bloger yang menggelar event seperti ini, dialog budaya antardaerah mungkin bisa akan terjalin dg baik. setiap daerah bisa ikut menjadi bagian dari kultur etik daerah lain. semoga saya termasuk orang yang beruntung mendapatkan kiriman kripik balaso dari mas imoe, kekeke ….

NB : FOTO FOTO DI ATAS ADALAH PROSES PENGIRIKAN PAKET

Iklan

18 thoughts on “…lika-liku kripik budaya…

  1. Weh-weh-weh… Lalu lintas para pemenang undian ini. Hehehe.
    Tapi itu kenapa surat yang dikirimkan ke Pak Sawali banyak coretannya? Tulisannya jelek ya? Hahaha!

    Mantap 100!!!

    *masih membayangkan rendang telur dari Minang*

  2. @ DM : Lalu lintasnya padat banget mas hahahahaha. Kenapa kena coret, karena iseng aja hahahaha. Soal rendang telur…tunggu episode ke duanya….

  3. wakakakak…
    suratku dicontreng! taganya, teganya…
    tapi naga-naganya nih aku bakal menang sebagai legislator pamilu ntar.
    hueheheh…

    setuju sama DM, lalu lintas undian si imoe emang ngaco banget deh.
    tapi sip… ini memang tak semata soal penganan, melainkan masalah dialog antarbudaya. kreatif banget deh ajo imoe.

  4. hmmm bener juga ya dialog antar budaya

    cuman kalo aku budaya Jepang mahal euy

    kimono ….orang jepang aja ngga sanggup beli (kecuali kimonoan yang biasa buat abis mandinya orang bule)
    kipas …. aku pikir murah, ternyata mahal juga euy (meskipun ada juga sih yang made in china)
    makanan? …nah ini sih bisa aja tapi jangan-jangan udah digigit tikus (eh anak-anakku aja deh) sebelum dikirim heheheh.

    nanti aja kalo kopdar deh dibawain dr Jepang ya….
    (entah kapan bisa kopdar tapinya)

    EM

  5. vizon

    menarik juga lika-likunya…
    oya, masih ada yg mengganjal nih… kenapa yg menang orang minang semua, trus yg tinggal di medan pulak… ada apa ya…? (mikirmikir)

  6. wew… ternyata sudah terjadi dialog yang bagus dan mencerahkan berkaitan dg ide mas imoe yang kreatif itu. menurut hemat saya sih, ada banyak kandungan makna yang tersimpan di balik kripik budaya ini. secara tdk langsung, kita bisa memahami bagaimana makanan khas daerah itu dibuat dan dikemas hingga akhirnya bisa menjadi salah satu ikon kultural. saya kok merasa yakin, di balik kripik balaso ini tercermin bagaimana saudara2 kita di ranah minang melakukan aktivitas budaya pada awal kripik ini diciptakan. salut banget dg ide kreatifnya dan selamat buat mas imoe yang telah mencapai postingan ke-100 di blognya. salam budaya!

  7. @ Uni Mallow : Hahhhh nyaleg juga ya un ? masa siy ?

    @ Ikkyusan : hehehehe mantap juga tuh kalo kopdar di bawain kimono….kalo aku di kasih SS prangko jepang mantap juga tuh mbak…sekalian nambah koleksi aku heheheh.

    @ Uda Vizon : tukang kocoknya kurang hot kali da….heheheh tapi gak usah kuatir…sekarang satu hadiah telah melayang ke kendal jateng heheheh

    @ DM : hahahah dasar dodol……btw malah ke kendal tikinya lebih murah tuh dibanding ke medan hehehehehe

    @ catra : hahahahah pulang kampuang se lah cat hahahaha

    @ pak sawali : kripik balado pak…bukan balaso…

    @ pak zul : hahahahaha untung pak zul bantu kalrifikasi…nanti jangan-jangan dikira kripik yang aku kirim bisa lari kayak kuda…kan gawat…

    @ fuad : sabar fuad…ada ronde ke dua…

    @ pak ewa : hehehehehe mudah-mudahan silaturahmi kita saling terjaga pak….kapan pulang kampung niy…

  8. wah asyik membaca tulisan Imoe dan semua komen…yg paling kental adanya nuansa persaudaraannya. Kalau undian susah juga kan menentukan pemenangnya orang Minang atau bukan he he…tapi orang Minang di rantau nan jarang pulang, macam Uni ini memang suko taragak jo bau2 harum kampuang. ondeh taragak pulang.

    Selamat Imoe yg kreatif. uni simpan lo kotaknya, suko gbr rumah gadangnya *obsesi punya rumah gadang milik sendiri*

    uni sdg trouble koneksi, payah bana komen disiko.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s