…bila musim panas tiba…

Standar

layang

Seminggu ini, sangat sulit bagi saya untuk memicingkan mata jika malam tiba.  Gerah…itulah yang saya rasakan.  Saya tidak memilki kebiasaan tidur dengan kipas angin.  Kamar juga tidak ber AC.  Mau tidur dengan membukakan jenedela jadi susah, karena seekor nyamuk dan serombongan teman-temannya pasti bakal menyerbu masuk.  Mau tidur dilantai juga tidak bisa, karena sudah pasti keesokan paginya badan terasa pegal-pegal.  Jadilah kompensasi saya dengan situasi ini adalah membolak-balik badan saja di atas ranjang, hingga subuh menjelang.  Selepas subuh, baru bisa terlelap.

Musim panas segera tiba.  Teman-teman sayapun sering berujar

“Angek bana hari kini ko (panas banget hari ini)”

Tidak satu atau dua yang mengatakan itu.  Hampir semua teman yang saya temui mengeluhkan itu.  Tengok juga yang ada di atas angkot atau biskota.  Tak tahan dan mengipaskan apa saja untuk sekedar mendapatkan ruang yang berisikan udara.  Ibu-ibu dan para perempuan muda juga sudah mulai menggunakan payung di siang hari.  Beberapa lelaki mulai banyak berkeliaran di jalan dengan menggunakan topi.

Manusia memang tidak pernah puas.  Jika musim panas tiba, mengeluh kegerahan dan berharap hujan segera datang.  Tapi jika musim hujan datang, mengeluh karena kain-kain tak bisa kering, tak bisa ke kantor dan berharap terik mentari.

Saya dan keluarga biasanya sudah mulai bersiap jika musim panas datang.  Yang paling kami kuatirkan adalah jika sumur bor milik kami tidak mengeluarkan air.  Maklum saja, kami tidak berlangganan PDAM.  Kami sekeluarga memanfaatkan air tanah yang diambilmenggunakan pompa dan pipa menancap ke tanah.  Oleh karena itu, kolam dibelakang rumah tidak pernah kami usik untuk mengalihfungsikan menjadi bangunan.  Tetap kami jaga untuk mensuplai volum air bawah tanah disekitar tanah kami.

Musim panas datang, anak-anak paling bersuka cita.  Jika anda ke Padang saat musim panas, maka niscaya anda akan menyaksikan dimana-mana orang menghabiskan sore hari dengan bermain layang-layang.  Tua, muda, besar, kecill, laki-laki dan perempuan berbaur di setiap tanah lapang atau sudut kampung yang luas, hanya sekedar menaikan layang-layang, atau hanya untuk menyaksikan orang bermain layang-layang.  Di akhir minggupun biasanya banyak kompetisi layang-layang berhadiah aneka macam barang mulai dari televisi, uang, dispenser, rice cooker, hingga yang berhadiah kambing serta aneka jenis hewan ternak lainnya.  Tak peduli kalah, yang penting happy, begitu rasa yang tersirat pada diri setiap kompetitor layangan.

Yang tidak mau bertandingpun bisa mendapatkan uang, dari jasa mengejar layangan yang putus.  Layangan tersebut pasti di tebus sang empunya dengan sedikit uang lelah.  Lumayan, bisa 20 atau 30 ribuan.  Cukup untuk sekedar membeli minuman selepas berlarian mengejar layangan.  Agaknya festival layangan tradisional ini menjadi ajang yang melibatkan banyak orang untuk menikmatinya.

Jika ke kota, nuansa musim panas juga kentara.  Di banyak persimpangan, kita akan saksikan banyak penjual layangan dadakan.  Biasalah, dagangan musiman dan cukup mendatangkan untung.  Dengan cuman modal bambu, kertas layangan, lem dan benang, maka seorang pedagang bisa meraup untuk yang lumayan besar.  Satpol PP pun seakan maklum, tak pernah sekalipun mereka di garuk.  Tidak tahu kenapa (tanya aja ama satpol pp nya).

Hmmm pokoknya musim panas udah tiba.  Yang berlayar menuju Pulau Mentawai pun disarankan menggunakan waktu-waktu sekarang.  Karena tidak banyak badai dan gelombang relatif stabil.  Jika anda sampai ke Mentawai, anada akan menyaksikan banyak wisatwan yang leyeh-leyeh di pantai bermain surf atau sekedar berjemur.

Hmmm apa lagi ya…pokoknya musim panas udah tiba…saya mau main layangan dulu ah………

Iklan

19 thoughts on “…bila musim panas tiba…

  1. Musim panas telah tiba ..
    Berarti, di kampung aku tuh, mulai sulit air, sekaligus ancaman banjir juga
    Nah loh, katanya Kalimantan banyak hutan, harusnya gak banjir dooong, gak sulit air.

    Hohoo,, mari salahkan penambang liar … dan illegal logging

    O ya,, aku tetap setia bilang musim panas itu, “musim kemarau”

  2. hihihi iya nih
    aku jadi pikir di Indonesia ada 4 musim, musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin hihihi.

    Tidur di atas water bed asyik loh, dingin, cuman berasa naik perahu jadi kalau ngga biasa jadi mabok. Cuman buat ehm ehm tuh enak banget hihihi 😉 (buat main loncat-loncatan gitu maksudnya… :P)

    EM

  3. Padang panasnya seperti Jakarta ya…dulu kupikir dingin…yang dingin Bukittinggi
    Jakarta pun sekarang panas sekali, walau kadang hujan masih sesekali turun.

  4. Kalo disiko, cuaca lagi gak tentu Moe, ujan dan panas bisa silih berganti. Asupan vitamin dan makanan bergizi rasanya gak cukup kalau nggak diimbangi dengan istirahat.

    **

    Tentang ke Mentawai itu, begitulah Moe, mengapa kami (komunitas 1N3B) memilih bulan Mei untuk “hajatan” di Siberut, tak lain tak bukan karena pertimbangan yang kamu jelaskan di atas…

  5. Bila musim panas tiba, saya juga harus pusing mengaliri sawah. Harus rebutan air dengan petani yang lain. Harus cari generator untuk memompa air. Wah repot nian.

  6. Weh, kupikir di negara kita musimnya sudah tak jelas. Rupanya masih ada ya musim panas? Duh-duh-duh.

    Emh, gini aja. Kalau malam tiba, tak perlu AC, tak perlu kipas angin, tak perlu pula tidur di lantai. Tetap buka jendela kamar. Namun sebelumnya, buatlah tulisan di kertas A5, tulis pakai spidol:

    NYAMUK DILARANG MASUK.

    Kujamin, nyamuk yang beretika takkan masuk. Percayalah.

    Ayok kita main layangan!

  7. vizon

    asyiknya kalau panas begini kita main ke pantai pariaman…
    menikmati deburan ombak dan makan nasi SEK… iyo kan ajo imoe?

  8. Benar Pak Imoe,…. Cuaca tersa sangat panas dan menyengat,.. walaupun sesekali dibsahi oleh hujan,…. memang disetiap apa yang diberikan-Nya selalu ada nikmat bagi mereka yang mensyukurinya….

  9. nah, kalau musim panas itu selalu dinantikan di negeri-negeri beriklim empat, maka di daerah khatulistiwa ini musim panas jadi sungutan karena gerah tak tertahankan.
    tapi musim memang sudah rancu dengan pemanasan global ini, sehingga di musim panas pun tetap juga sering hujan badai.

  10. @ Muzada : btw, kampungnya dimana mbak ? penasaran niy…
    inggi
    @ mbak Imel : boleh juga tuh, kasur air…buat begituan enak ya…pengen nyoba hahahahaha

    @ bunda eni : padang tuh panas bun….tepi laut tuh…kalo tsunami hilang tuhhh padang

    @ yoga : makanya jangan makan fast food dong…kan udah di bilangin hehehehe, aku tunggu teman mu yang ke mentawai heheheh

    @ racheedus : sawah nya di mana tuh pak….pake ember aja pak nimbanya hehehehe

    @ DM : dasar, idemu kagak masuk akal bro…aku tulis juga…dilarang bawa hewan gimana ?

    @ rian : emang aneh rian hehehehehehe ngak menetu…efek global warming tuhh

    @ anosmile : wahhh di jawa udah banyak gedung tinggi, di padang mahhh belum da heheh

    @ kelly mareta : hahahah pake payung kaki lima aja mau gak hehehehe

    @ arif : hehehe di ampang banyak juga ya…

    @ catra : itam hehehhehehe aalah lamo cat hahahaha

    @ vizon : hahah uda takana nasi SEK…bikin postingan tuh hehehe

    @ andra : hehehehe iya ndar…

    @ avartara : heheh bener juga pak..selalu saja ada pesan di balik semua itu…

    @ uni mallow : yang gak rancu musim duren ni hehehe

    @ wahyu : heheh mancing keributan di musim panas juga oke tuhh

    @ suhadi : main layangan juag ya pak hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s