…luka dagu dan cici paramida…

Standar

alif

Hari ini ponakan perempuan saya datang.  Perempuan.  Usia 5 tahun.  Bapaknya adalah kakak saya.  Hari ini dititip di rumah, karena sang bapak mau ke bengkel.  Kebetulan saya lagi gak kemana-mana.  Sementara itu, dirumah saya selama ini sudah ada dua ponakan.  Keduanya laki-laki, yang satu usia 5 tahun dan yang  satu usia 8 tahun.

Saya sudah memprediksi bahwa akan mengalami kesulitan untuk mengendalikan tiga makhluk ini.  Maklum saja, ketiganya sedang lucu-lucunya dan sedang bikin sebel-sebelnya.  Tidak mau dilarang.  Lari sana-lari sini, teriak-teriak, bongkar lemari mainan, main tanah, main layangan, dan sebagainya.  Awalnya saya sudah melarang mereka lari-larian.  Tapi berenti sebentar, lalu main lagi.  Karena mulai bosan, saya biarin mereka bermain sesuka hati, dengan pikiran ’yah…biarin aja, capek ngelarang, toh mereka anak-anak yang lagi suka bermain, nanti rumah bisa diberesin lah..”. dengan pikiran itu saya kemudian ketiduran beberapa jenak.  Sementara mereka masih berlarian.

Tiba-tiba ada suara tangisan.  Ponakan perempuan saya.  Lalu saya terbangun.  Ponakan laki-laki kemudian berlari masuk ke rumah.  Mengadu.

”Anjang, Vidia jatuh, dagunya berdarah…”

Saya cuek, mereka panik

“Ayo Njang..tuh liat berdarah…”

Saya kira berdarahnya dikit, tetap cuek.  Tapi karena tangisannya semakin keras, saya lihat ke halaman belakang.  Dan ternyata luka robeknya cukup lebar.  Gantian saya yang panik.  Tapi karena tidak mau bikin mereka panik juga, saya ambil kain bersih yang kebetulan di jemuran, lalu ngelap dagu ponakan perempuan saya.  Kemudian darah berhenti mengucur.  Lalu saya lihat dan wahhhhh ternyata robeknya cukup lebar.

”Ayo bantuin, cari obat luka dan plaster…”

vidia

Saya perintahkan ponakan laki-laki saya.  Mereka berdua bergegas ke dalam rumah.  Nyari obat luka dan plester.  Tidak ketemu.  Lalu salah seorang berlari ke depan rumah.  Karena di depan rumah saya jalan raya, saya ikut ngejar dia.  Takut nanti ketabrak mobil.  Lalu saya tanya…

Alif, mau kemana ?”

Itu ponakan laki-laki saya usia 5 tahun.

”Mau beli plester dan obat luka di kedai seberang ?”

Saya lihat di tangannya ada uang logam 100 rupiah.  Hehehe saya ketawa ngeliat dia.

”Sini, biar Anjang yang beli..Jagain Vidia berdua ya…”

Lalu saya menyeberang jalan.  Beli plester dan obat luka.  Setelah itu memplester luka sementara tangisannya tidak berhenti.  Setelah di bujuk-bujuk, tetap nangis.  Kesabaran saya hampir hilang untuk ngebujuk.  Setelah satu jam ngebujuk, tiba-tiba tangisannya berhenti.  Saya kaget, lalu memperhatikan dia.  Wahh ternyata dia asyik memperhatikan berita gosip selebritis di TV, kasus CICI PARAMIDA. Huahuahuahua. Dasarrrrrr

Iklan

16 thoughts on “…luka dagu dan cici paramida…

  1. hehe.. aku kasihan banget sama anak2nya… huh,… bang imoe sih, pake tidur2an segala… tapi juga kasihan sama cici paramida, soalnya cuma kebagian judul aja… hahaha

  2. Hyahh … anak kecil ya ngerti berita gosip tho sekarang ??
    haduh ,, hahaa 🙂

    Lucu ya punya ponakan, tapi kalo banyak sekalian yang ngumpul, cuekin aja Bang, gak usah dilarang-larang, hihiii

  3. Sutan Rajo di Langik

    bang imu….

    ponakannya suka nonton infotainment???

    jangan dibiasakan…
    apalagi nonton sinetron…
    “Manohara”

    hahahahaha

  4. @ pak zul : hahaha emang mujarab bana pak hehe

    @ puak : iya tuh..kayaknya luka cici paramida gak sehebat luka hatinya kali ya…

    @ uda vizon : dua duanya da hahahaha

    @ uni mallow : hahaha siapa bilang belajar dari aku…aku aja belajar dari tipi hehehehe

    @ aurora : habis ngantuk banget siyyy jadi pake tidur lahh

    @ muzda : hehehehe iya ngerti bgt anak anak sekarang ama gosip, salah emaknya juga, ngapain juga memperbincangkan gosip dengan tetanga-tetangga hahaha

    @ morishige : hehehe emang lucu kok

    @ sarah : hahaha ndak anak wak dohhh, wak nio lo punyo anak mah hahaha

    @ afwan : hahaha iya anak dulu gak bisa karena gak ada siaran gosipkan hahahaha

    @ sutan rajo : kalo manohara dia kagak tau, tapi cici paraamida tau tuh..

    @ alris : lagi dangsut cici paramida mah pak hahahaha

    @ bunda enny : hehehe iya bun…hebat kan…

    @ hatmiati : yahhh gimana lagi buk…ngantunk bgt….

    @ avartara : nah itu dia….

    @ ni res : iyo ndak ni a…babahyo ternyata…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s