…file porno wawan…

Standar

baby-baca-kisah-si-tamak

Apa yang ada di benak  anda jika mengetahui  adik, ponakan, sepupu atau bahkan anak anda sekalipun, yang mendonlod video porno dan menyimpannya di HP ?  Sementara  anda tahu sekali bahwa sang anak masih di bawah umur alias di bawah 17 tahun. Ngak menyangka sama sekali, karena gak ada tanda-tanda kearah itu.  Tentu saja respon kita semua macam-macam.  Ada yang panik marah-marah, ada yang sok  tenang tapi paniknya minta ampun, ada yang cuek dan berfikiran ‘biarin aja ntar dia juga bosan’, atau bahkan ada yang tahu harus melakukan apa-apa.

Sebut saja Wawan, baru lulus SMP, masih kolokan sama mamanya. 

Suatu ketika saya mengutak-atik HP Wawan dan ternyata saya menemukan 20 file video porno.  Apalagi kalau tidak adegan ‘mesum’ dua insan manusia.  Respon awal saya kaget.  Tapi lalu tenang.  Gak perlu panik-panik banget, karena Wawan bukan adik, bukan sodara, bukan sepupu.  Tapi karena rasa penasaran dan tanggung jawab terhadap anak ini (karena saya sejak 3 tahun lalu sudah mengajak aktif Wawan berkegiatan di program anak), maka dialog itupun terjadi.

“Wan, hayo bang ketemu file video porno, dapat dari mana ?”

Ekspresi Wawan kaget dan takut.  Mungkin takut saya jadi marah.

“Hmmmanu bang, dari teman.  Hmmm tapi ndak juga, di donlot bang”

“Lho..apa pulsa kamu gak habis tuh, kan mahal banget donlot?”

“Gak juga bang, pake IM 3 kan murah..” Saya malah baru tau niy soal yang ini.

“Berapa banyak kamu punya filenya ?” Saya sengaja ajak ngobrol putar putar dulu, biar tambah stress tuh anak hehehe.

“Hmmmmitu aja bang, gak banyak kok, paling 20 an.  Teman saya malah ada yang sampai 100 an bang”.  Niy anak mulai nyari kambing hitam, pembenaran niy…

“Oooooo, trus buat apa siy bagi kamu ?” Saya masih dengan gaya santai, gak dibikin tegang, tapi to the point.

“Iseng aja bang.  Habisnya kalo nonton itu biar enak O***I bang hehehehhe” Niy anak mulai santai, gak takut lagi.  Mulai terbuka dan ini kesempatan buat ngobrol lebih lanjut.

Kami ngobrol lama banget, hingga sampai pada titik puncak, pertanyaan pamungkas saya.

“Menurut kamu apakah memang harus kamu memilki file itu, supaya kamu bergairah melakukan O***I ?”

“Gak juga siy bang, tapi lebih afdol pake nonton dulu.  Kan O***I gak bahaya bang, saya banyak baca hal ini di situs kesehatan remaja lho”.  Jiahhh anak ini hebat juga pinter… (emang aslinya pinter kok).

“Gini deh…kalo begitu kamu pasti udah Mimpi Basah kan ?”

“Udah bang..”

“Gimana rasanya menurut kamu ?”

“Yaa…enak juga siy…”

“Trus ngapain mesti O***I dan memilki file-file porno itu.  Ya…nikmati aja Mimpi Basah itu sebagai sebuah karunia tuhan kan.  Barangkali itu mekanisme yang di ciptakan oleh Tuhan untuk manusia laki-laki dan sampai sekarang gak ada yang bisa menjelaskan kenapa laki-laki bisa mimpi begitu kan..”.

“Hmmm bener juga siy bang..trus gimana bang..?”

“Ya..terserah kamu..tapi gini deh, kalo kamu meyakini bahwa menyimpan benda-benda porno adalah sebuah kesalahan, maka yakinlah suatu saat pasti kamu ketahuan.  Kalo gak oleh mama papa, mungkin oleh guru, mungkin oleh teman lalu disebarin dan bikin kmau susah nantinya.”
“Hmmm ya siy bang…”

“Ya udah, kalo gitu bang pamit pulang ya.  Salam sama mama dan papa kamu”.

“Ok bang…”

Seminggu, dua minggu belum ada kabar dan beberapa hari setelah dua minggu sebuah SMS masuk..

BANG, UDAH SAYA HAPUS.

Hahahahahahahahaha ini postingan paling aneh rasanya….

Iklan

13 thoughts on “…file porno wawan…

  1. wehehehee… kenapa nggak terus terang aja mau minta, moe?
    pake interpiu segala rupa.

    tapi iya sih, seks itu kan insting primitif manusia. setiap orang yang sudah mengerti pasti punya keinginan untuk itu. wong sedari bayi aja udah ada kecenderungan kok, bisa dilihat dari fase-fase tumbuh kembangnya. apalagi yang sudah akil baligh kayak imoe, eh wawan maksudnya. :mrgreen:

  2. hehehe…. kata-kata bernada halus yang menusuk… keahlian bang imoe bener ne..
    tapi emang bang, inilah penyalahgunaan besar dari banyaknya sarana yang ada, udah dikasih HP keren, malah dipake bwt browsing content dewasa… dikasih juga operator murah, malah donlot gituan….

    ha…
    wedan!!!

  3. ini iklan yang “online-online” itu ya…? hehehe… 😀

    saya bersyukur, di sekolah anak saya yang es-em-pe, anak-anak dilarang bawa hape. sehingga, kita para ortu terbantu untuk menolak permintaan anak dibelikan hape.

    sebenarnya, kesalahan ortu juga. karena membelikan anak hape canggih. padahal, alasan utamanya sang anak dibelikan hape, agar ortu mudah berkomunikasi. bila memang itu tujuannya, kenapa tidak dibelikan saja yang fiturnya minim (hanya bisa sms dan telpon). sehingga dapat meminimalisir penyalahgunaan alat komunikasi tersebut.

    rasa ingin tahu seorang anak tidak bisa dibendung. dengan adanya fasilitas yang terbentang di hadapan mereka, maka kemungkinan penyalahgunaan akan sangat besar. oleh karenanya, ortu harus lebih hati-hati dan tegas dalam menentukan barang apa yang akan dibelikan buat sang anak…

  4. Kami juga baru menghadapi kasus yang, mungkin karena baru pertama kali, jadnya masih agak meraba dan ruwet juga. Seorang anak perempuan kelas 3 SD (8 tahun) membuat cerpen sepanjang satu halaman HVS kuarto yang seluruh isinya bercerita mengenai tindakan kekerasan terhadap alat kelamin lawan jenisnya. kejadiannya baru hari ini, dan nampaknya, kami harus berkonsultasi dulu pada yang lebih ahli.

  5. Bisa juga dipake tuh cara Uda menangani kasus serupa. Bagus, Uda. Teknologi HP memang memiliki dampak negatif seperti itu. Makanya, sampai sekarang saya tidak pernah meluluskan permintaan anak yang pengen punya HP multimedia.

  6. @ uni mallow : hahaha iya yah un, minta aja kali ya…hahahaha
    @ aurora : jangan penasaran ya dengan filenya hahaha
    @ uda vizon : setuju uda…ortu harus selektif memberikan barang, terutama mengajarkan ke anak tentang fungsi sebuah barang dan esensi memilkinya. Jadi tidak sembarangan dan serampangan.

    @ al : waduh bu…bagi bagi dong cerpennya….siapa tahu bisa jadi bahan pembelajaran..
    @ mbak imel : heheh hebat apaan mbak..
    @ desti : hahaha yang kereen siapa des hehehe
    @ dedi : wawawawa
    @ zaq : nah tuhh jangan covba coba
    @ racheedus : hahaha iya pak..kudu hati hati juga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s