…febri…

Standar

mesjidaakSaya lagi bosan menulis soal perkembangan pasca gempa di Sumbar. Saya ingin menulis sesuatu yang iseng saja.  Begini..

Sudah dua kali Jumat saya shalat di mesjid itu.  Tidak disengaja siy, tapi langkahlah yang membawa raga kesana.  Apakah ada yang menarik di mesjid itu, tentu saja tidak, karena mesjd ini sama dengan yang lainnya dan tidak ada yang berubah.  Hanya sedikit retakan disana sini yang menambah ornamen mesjid itu sekarang.

Ada tempat enak sekali di mesjid itu.  Nggak tau saya apa sebabnya, mungkin juga karena itu tempat favorit bagi siapa saja termasuk saya.  Apa yang dicari ? Apalagi kalau bukan jendela yang terbuka lebar serta dinding marmer dingin yang dicari para jemaah.  Sambil dengar ceramah, sambil bersandar dan sambil terkantuk kantuk karena angin sepoi sepoi dari luar (wkwkwkwkw).  Siapa saja yang mendapatkan tahta tersebut terlebih dahulu, maka akan dipastikan jemaah yang duduk disana nyaris semaput karena kantuk (wkwkwkwk).  Gak mudah jugamendapatkan tahta tersebut, kita harus cepat datang ke mesjid.  Lalu kuasai.

Anak itu kembali berada di samping saya, ketika duduk mendengarkan kotbah khatib shalat Jumat.  Sekali lagi, sudah dua kali Jumat.

Minggu yang lalu, saya tidak terlalu memperhatikan, keculai beberapa hal yang berhubungan dengan fisik.  Kurus, baju lusuh nyaris berlobang, pakai peci haji yang juga sudah mulai bolong dan yang paling saya perhatikan adalah, lengan kecilnya dihiasi bekas garukan akibat penyakit kulit gatal gatal.  Kentara sekali.

Jumat ini, kembali dia berada di sisi saya.  Anak itu juga kaget melihat saya, mungkin minggu lalu juga memperhatikan saya, maklum saja, minggu lalu saya sempat ketiduran tatkala mendengar ustad berceramah (wkwkwkwkwk) dan anak itu yang membangunkan “om, bangun’ begitu katanya seingat saya.

Karena hari ini bertemu kembali, orang belum memulai ibadah Jumat, maka iseng saya tanya dia.

”Eh, minggu lalu ketemu kan, nama kamus iapa ?”

”Iya om, Febri om”

”Sama siapa kemari ?”

”Sendiri om..”

”Gak sama papa ?”

”Gak om, papa gak mau ke mesjid”

 

Waduh…niy anak jujur banget ya….

 

”Sekolah dimana ?”

”Di SD sana om”

”Kelas berapa ?”

”Kelas 3 om”

Wah, anak ini ternyata sudah kelas tiga SD, padahal badan kurusnya baru seukuran anak kelas 1 SD.

 

”Emang papa kemana ?”

”Kerja om, tukang tambal ban..”

”Ooooooo”

 

Sesaat kami tidak melanjutkan percakapan, karena saya sibuk balas SMS yang masuk ke HP.  Orang belum juga memulai ibadah Jumat.  Beberapa jemaah saya lihat merebahkan badan.  Si Anak tadi berjalan jalan di dalam mesjid.  Lalu kembali lagi ketempat saya.

Lalu saya mengeluarkan beberapa lembar ribuan.  Rencananya untuk dimasukin kotak infak.  Si anak berkomentar.

”Om, masukinnya ke dalam kotak anak yatim aja ya, jangan yang lain..”

”Emang kenapa ?” Saya tanya dia.

”Iya om, kan kasihan anak yatim, biar bisa buat sekolah mereka kan..”

Iya yah, bener juga niy anak.  Selama ini saya tidak memperhatikan ribuan yang masuk ke dalam kotak.  Yang penting masukin aja, gak perhatikan untuk yatim, mesjin, TPA atau segala macamnya.  Yang penting masuk.

Si anak masih melihat ribuan di tangan saya.  Kebetulan saya mengeluarkan dua ribuan yang masih baru, sisa lebaran kemaren.  Dia masih saja melihat.  Saya mulai kasihan.  Saya sodorkan separoh ribuan tadi dan separohnya saya suruh masukin kotak.  Dia kaget dan tersenyum.

 

”Buat aku om ?”

’Iya, kenapa, gak mau ?”

”Aku kan bukan yatim om ”

 

Ya Allah….anak ini luar biasa juga…

 

”Ah gak papa, kan untuk yatim nya udah tuh di tangan kanan kamu, yang kiri buat kamu”

”Bener om…” Si anak meyakinkan lagi.

”Iya, bener kok” Si Febri tersenyum lagi.

 

Lalu kemudian, ceramah Jumat segera dimulai.  Febri masih melihat saya.

”Sttttt sudah, lihat tuh kedepan, orang mulai ceramah, ngomongnya ntar aja ya..”

Ceramah dimulai, lalu shalat, saya maju ke syaf terdepan dan si Febri saya tidak tahu lagi dimana, kayaknya masih dibelakang.  Selesai shalat saya keluar, dari jauh saya lihat Febri menghitung ribuan di tanggannya.

Saya tersenyum saja melihat tingkahnya menghitung…..Febri…Febri….mudah-mudahn tuhan mengabulkan setiap doa kamu sepanjang hidup.

 

 

*Cerita nyata ini saya dedikasikan untuk anak-anak yang mau mengenal tuhan sedari kecil.  Sesungguhnya saya belajar mengenal tuhan dari mereka anak anak itu*

Iklan

16 thoughts on “…febri…

  1. Febriiiii…. yang rajin ya sholatnya
    semoga kamu bisa jadi teladan untuk papamu.
    Semoga bisa jadi anak yang baik juga seperti Om kamu itu.
    semoga…semoga …semoga…

    touchy sekali moe…
    TFS

    EM

  2. jujur amat tu anak
    jarang razaq katamu ama anak yang jujur kayak gitu

    semoga aja febri ni bisa jadi teladan yang baik untuk razaq
    dan semoga orang yang ngasih duit dua ribuan kepadanya jum’at kemaren ga ketiduran lagi saat ngedengarin khotbah jum’at
    wkwkwkwk

  3. @ al : iya bu al, sampai hari ini aku masih ingat wajah anak itu, entah kapan ke mesjid itu lagi…soalnya bukan jalur beraktivitas harian siy..

    @ mbak imel : hehehehe aku belum pantes jadi teladan mbak wkwkwkwk masih banyak bolong shalat hehehe

    @ zaq : sttttt jangan bilang bilang kalo ngantuk donggg

    @ aurora : wahhhhhhhhh jangan jangan kamu tuh wklwkwkwkw

  4. Allah sedang “”berbicara” pada Imoe lewat Febri, bersyukurlah Moe…
    Dan hebatnya Imoe sampaikan hal itu kepada kita semua, sehingga banyak yang akan terinspirasi.
    Luar biasa Moe…

    Saya berharap, agar Allah juga “berbicara” dengan Papa-nya Febri, melalui anaknya… semoga 😀

  5. soyjoy76

    Ceritanya menginspirasi, Jo.. Anak-anak yang sedari kecil sudah beribadah tanpa perlu disuruh sama orangtuanya adalah bibit baik generasi yang akan datang. Semoga Allah SWT melindunginya dalam perjalanan hidup selanjutnya, agar tak dibelok-belokkan oleh syaitan yang selalu menggoda.

    Lanjut, Jo.. 😀

  6. @ catra : mesjid ma takok…

    @ mbak Imel : hanya ilustrasi mbka, soalnya saya gak mau foto si febrinya hehehe

    @ uda vizon : aminnnn

    @ da son : amin,….

  7. mamaray

    jadi malu nih sama Febri… makasih ceritanya, Bang, inspiratif.
    terus ini tentang fotonya ya, saya pernah lihat foto itu di Majalah Hidayatullah, Bang (kalo ga salah ingat) 🙂

  8. aduhhhh cerita ini bikin aku berkaca-kaca 😦
    hebat banget anak itu ya sedari kecil sudah mengenal tuha dan sangat konsisten akan pilihannya 🙂 mas…tulisan ini bikin aku inget sama anak2 panti yang di pekanbaru 😦 udah lama aku gak kesana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s